Just another WordPress.com site

Penilaian Autentik

translate Dari http://jfmueller.faculty.noctrl.edu/toolbox/index.htm

Posted by. Basilio Ribeiro, ST (http://www.basrib-brelri.blogspot.com/)

Nb. disini saya mencoba mempermudah sdr/i  untuk  mempelajari materi Authentic Assessment, mohon pengertiannya bilamana ada tulisan yang kurang paham untuk dimengerti maka kunjung aja link Authentic Assessment Toolbox  ini.

Untuk Toolbox Penilaian Autentik,-cara untuk membuat teks pada tugas-tugas otentik, rubrik, dan standar untuk mengukur dan meningkatkan pembelajaran siswa. Di dalam, Anda akan menemukan bab tentang :

A.  Apa itu Penilaian Autentik ?

  1. 1.      definisi
    Suatu bentuk penilaian di mana siswa diminta untuk melakukan tugas-tugas dunia nyata yang menunjukkan aplikasi bermakna dari pengetahuan penting dan keterampilan – Jhon Mueller
    “… Masalah menarik dan layak atau pertanyaan penting, di mana siswa harus menggunakan pengetahuan untuk pertunjukan busana efektif dan kreatif. Tugas-tugas yang baik replika atau analog dengan jenis-jenis masalah yang dihadapi oleh warga negara dewasa dan konsumen atau profesional di lapangan . “- Grant Wiggins – (Wiggins, 1993, hal 229).
    “Penilaian Kinerja menyerukan ujian untuk menunjukkan keterampilan khusus dan kompetensi, yaitu, untuk menerapkan keterampilan dan pengetahuan yang mereka telah menguasai.” – Richard J. Stiggins – (Stiggins, 1987, hlm 34).
  1. 2.      Penilaian Autentik terlihat seperti apa?
    Penilaian otentik biasanya mencakup tugas bagi siswa untuk melakukan dan rubrik dimana kinerja mereka pada tugas akan dievaluasi. Klik link berikut untuk melihat banyak contoh tugas otentik dan rubrik.
    * Contoh dari guru-guru dalam kursus Penilaian Autentik saya
  1. 3.      Bagaimana Penilaian Autentik mirip dengan / berbeda dari Penilaian Tradisional?

    Perbandingan berikut ini agak sederhana, tapi aku berharap ini menerangi asumsi yang berbeda dari dua pendekatan untuk penilaian.

    a. Penilaian tradisional (Traditional Assessment)
    Dengan “penilaian tradisional” (TA) Saya mengacu pada paksa-pilihan ukuran tes pilihan ganda, isi-in-the-kosong, benar-salah, cocok dan sejenisnya yang telah dan tetap begitu umum dalam pendidikan. Siswa biasanya memilih jawaban atau mengingat informasi untuk menyelesaikan penilaian. Tes-tes ini mungkin standar atau guru-dibuat. Mereka dapat diberikan secara lokal atau di seluruh negara bagian, atau internasional.

    Di balik penilaian tradisional dan otentik adalah keyakinan bahwa misi utama dari sekolah adalah untuk membantu mengembangkan warga negara yang produktif. Itulah esensi dari pernyataan misi yang paling saya baca. Dari awal umum, dua perspektif pada penilaian berbeda. Pada dasarnya, TA didasarkan pada filsafat pendidikan yang mengadopsi penalaran berikut dan praktek:

    1.  Sebuah misi sekolah adalah mengembangkan warga negara yang produktif.
    2. Untuk menjadi warga negara yang produktif individu harus memiliki tubuh tertentu pengetahuan dan keterampilan.
    3. Oleh karena itu, sekolah harus mengajarkan hal ini tubuh pengetahuan dan keterampilan.
    4. Untuk menentukan jika berhasil, sekolah maka siswa harus menguji untuk melihat apakah mereka memperoleh pengetahuan dan keterampilan.

Dalam model TA, kurikulum drive penilaian. “Para” tubuh pengetahuan ditentukan terlebih dahulu. Pengetahuan itu menjadi kurikulum yang disampaikan. Selanjutnya, penilaian dikembangkan dan dikelola untuk menentukan apakah akuisisi kurikulum terjadi.

b. Penilaian otentik (Authentic Assessment)
Sebaliknya, penilaian autentik (AA) muncul dari alasan berikut dan praktek:

  1.  Sebuah misi sekolah adalah mengembangkan warga negara yang produktif.
  2.  Untuk menjadi warga negara yang produktif, seseorang harus mampu melakukan tugas-tugas yang bermakna di dunia nyata.
  3.  Oleh karena itu, sekolah harus membantu siswa menjadi ahli dalam melakukan tugas yang mereka akan hadapi ketika mereka lulus.
  4.  Untuk menentukan jika berhasil, sekolah kemudian harus meminta siswa untuk melakukan tugas-tugas yang bermakna yang meniru tantangan dunia nyata untuk melihat apakah siswa mampu melakukannya.

Jadi, dalam AA, penilaian kurikulum drive. Artinya, guru pertama menentukan tugas bahwa siswa akan melakukan untuk menunjukkan penguasaan mereka, dan kemudian kurikulum dikembangkan yang akan memungkinkan siswa untuk melakukan tugas-tugas dengan baik, yang akan mencakup akuisisi pengetahuan penting dan keterampilan. Ini telah disebut sebagai perencanaan mundur (misalnya, McDonald, 1992).

Jika aku seorang instruktur golf dan saya mengajarkan keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan dengan baik, saya tidak akan menilai kinerja mahasiswa saya ‘dengan memberi mereka tes pilihan ganda. Aku akan menaruh mereka di lapangan golf dan meminta mereka untuk melakukan. Meskipun hal ini jelas dengan keterampilan atletik, juga berlaku untuk mata pelajaran akademik. Kita dapat mengajarkan siswa bagaimana untuk melakukan matematika, lakukan sejarah dan melakukan ilmu, tidak hanya mengenal mereka. Kemudian, untuk menilai apa yang siswa kita telah pelajari, kita dapat meminta siswa untuk melakukan tugas-tugas yang “meniru tantangan” yang dihadapi oleh mereka yang menggunakan matematika, sejarah atau melakukan melakukan penyelidikan ilmiah.

c. Penilaian otentik Komplemen Penilaian Tradisional

Tapi seorang guru tidak harus memilih antara AA dan TA. Sangat mungkin bahwa beberapa campuran dari dua terbaik akan memenuhi kebutuhan Anda. Untuk menggunakan contoh konyol, jika saya harus memilih sopir dari antara seseorang yang lulus bagian mengemudi uji SIM tapi gagal bagian tertulis atau seseorang yang gagal bagian mengemudi dan melewati bagian ditulis, saya akan memilih sopir yang paling langsung menunjukkan kemampuan untuk mendorong, yaitu, orang yang melewati bagian dari tes mengemudi. Namun, saya akan lebih memilih sopir yang melewati kedua bagian. Saya akan merasa lebih nyaman mengetahui bahwa sopir saya memiliki basis pengetahuan yang baik tentang mengemudi (yang terbaik mungkin dinilai secara tradisional) dan mampu menerapkan pengetahuan itu dalam konteks yang nyata (yang dapat dibuktikan melalui penilaian autentik).

 

d. Mendefinisikan Atribut Penilaian atas Tradisional dan Asli
Cara lain bahwa AA umumnya dibedakan dari TA adalah dalam hal mendefinisikan atributnya. Tentu saja, TA serta yang AA bervariasi dalam bentuk yang mereka ambil. Tapi, biasanya, di sepanjang kontinum atribut yang tercantum di bawah, jatuh TA lebih ke arah ujung kiri setiap kontinum dan jatuh AA lebih ke arah ujung kanan.

Tradisional ——————————————— Authentic
Memilih Respons ———————————— Melakukan Tugas
dibikin ———————————— ————– kehidupan nyata
Ingat / Pengakuan ——————————- Konstruksi / Aplikasi
Guru-terstruktur ————————————- Mahasiswa-terstruktur
Bukti tidak langsung ——————————— Bukti Langsung

Biarkan saya menjelaskan atribut dengan mengelaborasi pada masing-masing dalam konteks penilaian tradisional dan otentik :

Memilih Respon untuk Melakukan Tugas: Pada penilaian tradisional, siswa biasanya diberikan beberapa pilihan (misalnya, a, b, c atau d; benar atau salah; mana yang sesuai dengan mereka) dan diminta untuk memilih jawaban yang tepat. Sebaliknya, penilaian otentik meminta siswa untuk menunjukkan pemahaman dengan melakukan tugas yang lebih kompleks biasanya perwakilan dari aplikasi yang lebih berarti.
Buat/melaukan ke Real-hidup: Hal ini tidak terlalu sering dalam kehidupan di luar sekolah yang kita diminta untuk memilih dari empat alternatif untuk menunjukkan kemampuan kita pada sesuatu. Pengujian menawarkan berarti buat penilaian untuk meningkatkan jumlah kali Anda dapat diminta untuk menunjukkan kemahiran dalam waktu singkat. Lebih umum dalam kehidupan, seperti dalam penilaian otentik, kita diminta untuk menunjukkan kemahiran dengan melakukan sesuatu.
Ingat / Pengakuan Pengetahuan untuk Konstruksi / Aplikasi Pengetahuan: Yah dirancang penilaian tradisional (yaitu, tes dan kuis) secara efektif dapat menentukan apakah atau tidak siswa telah memperoleh tubuh pengetahuan. Jadi, sebagaimana disebutkan di atas, tes dapat berfungsi sebagai pelengkap yang bagus untuk penilaian otentik dalam penilaian portofolio guru. Selanjutnya, kita sering diminta untuk mengingat atau mengenali fakta dan ide-ide dan proposisi dalam kehidupan, sehingga tes agak otentik dalam arti itu. Namun, mengingat demonstrasi dan pengakuan pada tes biasanya jauh lebih sedikit mengungkapkan tentang apa yang kita benar-benar tahu dan dapat melakukan daripada ketika kita diminta untuk membangun suatu produk atau kinerja dari fakta-fakta, ide dan proposisi. Penilaian otentik sering meminta siswa untuk menganalisis, mensintesis dan menerapkan apa yang telah mereka pelajari secara substansial, dan siswa menciptakan makna baru dalam proses juga.
Guru-terstruktur pada Student-terstruktur: Ketika menyelesaikan penilaian tradisional, apa mahasiswa dapat dan akan menunjukkan telah hati-hati terstruktur oleh orang (s) yang mengembangkan tes. Sebuah perhatian siswa akan difokuskan dimengerti dan terbatas pada apa yang di tes. Sebaliknya, penilaian otentik memungkinkan lebih banyak pilihan siswa dan konstruksi dalam menentukan apa yang disajikan sebagai bukti kemahiran. Bahkan ketika siswa tidak dapat memilih topik mereka sendiri atau format, biasanya ada beberapa rute diterima ke arah pembangunan sebuah produk atau kinerja. Jelas, penilaian yang lebih hati-hati dikendalikan oleh guru menawarkan keuntungan dan kerugian. Demikian pula, lebih banyak tugas terstruktur mahasiswa memiliki kekuatan dan kelemahan yang harus dipertimbangkan ketika memilih dan merancang penilaian.
Bukti tidak langsung ke Direct Bukti: Bahkan jika pertanyaan pilihan ganda meminta siswa untuk menganalisis atau menerapkan fakta ke dalam situasi baru bukan hanya mengingat fakta-fakta, dan siswa memilih jawaban yang benar, apa yang Anda sekarang tahu tentang mahasiswa itu? Apakah siswa yang beruntung dan memilih jawaban yang benar? Apa yang menyebabkan siswa berpikir untuk memilih jawaban itu? Kami benar-benar tidak tahu. Paling-paling, kita dapat membuat beberapa kesimpulan tentang apa yang siswa yang mungkin tahu dan mungkin bisa lakukan dengan pengetahuan itu. Bukti sangat tidak langsung, terutama untuk klaim dari aplikasi bermakna di kompleks, situasi dunia nyata. Penilaian otentik, di sisi lain, menawarkan lebih banyak bukti langsung dari aplikasi dan konstruksi pengetahuan. Seperti dalam contoh golf di atas, menempatkan mahasiswa golf di lapangan golf untuk bermain memberikan banyak bukti yang lebih langsung daripada memberikan kemampuan siswa tes tertulis. Dapatkah siswa secara efektif kritik argumen orang lain telah disajikan (keterampilan penting sering dibutuhkan di dunia nyata)? Meminta siswa untuk menulis kritik harus memberikan lebih banyak bukti langsung bahwa keterampilan daripada meminta siswa serangkaian pilihan ganda, pertanyaan analitis tentang bagian, meskipun kedua penilaian mungkin berguna.


e. Mengajar untuk Uji  (Teaching to the Test)

Kedua pendekatan yang berbeda untuk penilaian juga menawarkan nasihat yang berbeda tentang pengajaran untuk menguji. Berdasarkan model TA, guru telah putus asa dari mengajar untuk menguji. Itu karena tes biasanya menilai sampel siswa ‘pengetahuan dan pemahaman dan mengasumsikan bahwa siswa’ kinerja pada sampel merupakan perwakilan dari pengetahuan mereka tentang semua materi yang relevan. Jika guru berfokus terutama pada sampel yang akan diuji selama instruksi, maka kinerja yang baik pada sampel yang tidak selalu mencerminkan pengetahuan tentang semua materi. Jadi, guru menyembunyikan tes sehingga sampel tidak diketahui sebelumnya, dan guru diperingatkan untuk tidak mengajarkan untuk menguji.

Dengan AA, guru didorong untuk mengajar untuk menguji. Siswa perlu belajar bagaimana melakukan dengan baik pada tugas-tugas yang bermakna. Untuk membantu siswa dalam proses itu, akan sangat membantu untuk menunjukkan kepada mereka model yang baik (dan tidak begitu baik) kinerja. Selanjutnya, manfaat siswa dari melihat rubrik tugas depan waktu juga. Apakah ini “menipu”? Apakah siswa kemudian hanya mampu meniru karya orang lain tanpa benar-benar memahami apa yang mereka lakukan? Penilaian otentik biasanya tidak meminjamkan diri untuk mimikri. Tidak ada satu jawaban yang benar untuk menyalin. Jadi, dengan mengetahui apa yang tampak seperti kinerja yang baik, dan dengan mengetahui apa karakteristik yang spesifik membuat kinerja yang baik, siswa lebih dapat mengembangkan keterampilan dan pemahaman yang diperlukan untuk melakukan dengan baik pada tugas-tugas ini. (Untuk pembahasan lebih lanjut untuk menguji ajaran, lihat Bushweller.)

 

  1. 4.      Nama Alternatif untuk bagian atas Penilaian Autentik

    Anda juga dapat mempelajari sesuatu tentang apa yang AA adalah dengan melihat nama-nama umum lainnya untuk bentuk penilaian. Sebagai contoh, AA adalah kadang-kadang disebut sebagai :

    1. Penilaian Kinerja atau berbasis kinerja (Performance Assessment) : disebut demikian karena siswa diminta untuk melakukan tugas-tugas yang bermakna. Ini adalah istilah yang paling umum lainnya untuk jenis penilaian. Beberapa pendidik membedakan penilaian kinerja dari AA dengan mendefinisikan penilaian kinerja sebagai berbasis kinerja sebagai Stiggins telah di atas tapi dengan tidak mengacu pada sifat otentik tugas (misalnya, Meyer, 1992). Untuk pendidik, penilaian otentik adalah penilaian kinerja menggunakan tugas dunia nyata atau otentik atau konteks. Karena kita seharusnya tidak biasanya meminta siswa untuk melakukan pekerjaan yang tidak asli di alam, saya memilih untuk mengobati dua istilah sinonim.
    2.  Penilaian Alternatif (Alternative Assessment) :  disebut demikian karena AA adalah alternatif untuk penilaian tradisional.
    3.  Penilaian langsung  (Direct Assessment) :  disebut demikian karena AA memberikan lebih banyak bukti langsung dari aplikasi bermakna dari pengetahuan dan keterampilan. Jika siswa tidak baik pada tes pilihan ganda kita mungkin menyimpulkan secara tidak langsung bahwa siswa dapat mengaplikasikan pengetahuan dalam konteks dunia nyata, tetapi kita akan membuat lebih nyaman kesimpulan bahwa dari demonstrasi langsung dari aplikasi seperti pada contoh golf di atas.


B.   Mengapa Menggunakan Penilaian Autentik?

Why Do It ?   

Pertanyaan “Mengapa menggunakan penilaian autentik?” tidak dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Anda harus memilih antara penilaian tradisional seperti tes dan penilaian yang lebih otentik atau kinerja. Seringkali, guru menggunakan campuran penilaian tradisional dan otentik untuk melayani tujuan yang berbeda. Bagian ini, kemudian, mencoba untuk menjelaskan mengapa guru mungkin memilih penilaian otentik untuk beberapa jenis penilaian dan mengapa penilaian otentik telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir.

a. Penilaian otentik Tindakan Langsung

Kami tidak hanya ingin siswa untuk mengetahui isi dari disiplin saat mereka lulus. Kami, tentu saja, ingin mereka dapat menggunakan pengetahuan yang diperoleh dan keterampilan di dunia nyata. Jadi, penilaian kami juga harus memberitahu kami jika siswa dapat menerapkan apa yang telah mereka pelajari dalam situasi otentik. Jika siswa tidak baik pada tes pengetahuan kita dapat menyimpulkan bahwa siswa juga dapat menerapkan pengetahuan itu. Tapi itu bukan bukti tidak langsung. Aku bisa lebih langsung memeriksa kemampuan untuk menerapkan dengan meminta siswa untuk menggunakan apa yang telah mereka pelajari dalam beberapa cara yang berarti. Untuk kembali ke contoh saya telah digunakan di tempat lain, jika saya mengajarkan seseorang untuk bermain golf saya tidak akan memeriksa apa yang telah mereka pelajari hanya dengan tes tertulis. Saya ingin melihat lebih langsung, bukti-bukti otentik. Aku akan menaruh murid saya keluar di lapangan golf untuk bermain. Demikian pula, jika kita ingin tahu apakah siswa kami dapat menafsirkan sastra, menghitung potensi tabungan pada item penjualan, pengujian hipotesis, mengembangkan rencana kebugaran, berbicara dalam bahasa asing, atau menerapkan pengetahuan dan keterampilan yang telah mereka pelajari, maka penilaian otentik akan menyediakan paling langsung evidence.

Dapatkah Anda memikirkan profesi yang membutuhkan beberapa demonstrasi langsung dari keterampilan yang relevan sebelum seseorang dapat digunakan dalam bidang itu? Dokter, listrik, guru, aktor dan lain-lain semua harus memberikan bukti langsung kompetensi untuk dipekerjakan. Menyelesaikan tes tertulis atau lisan atau wawancara biasanya tidak cukup. Haruskah kita meminta hal yang sama dari siswa kita sebelum kita mengatakan mereka siap untuk lulus? Atau lulus kursus? Atau pindah ke kelas berikutnya?

b. Penilaian otentik Tangkap Sifat Konstruktif Pembelajaran

Sebuah badan cukup banyak penelitian pada belajar telah menemukan bahwa kita tidak bisa hanya diberi makan pengetahuan. Kita perlu membangun makna kita sendiri dunia, dengan menggunakan informasi yang kami telah mengumpulkan dan mengajar dan pengalaman kita sendiri dengan dunia (misalnya, Bransford & Vye, 1989; Forman & Kuschner, 1977; Neisser, 1967; Steffe & Gale, 1995 ; Wittrock, 1991). Jadi, penilaian tidak bisa hanya meminta siswa untuk mengulang kembali informasi yang telah mereka terima. Siswa juga harus diminta untuk menunjukkan bahwa mereka memiliki makna yang dibangun secara akurat tentang apa yang mereka telah diajarkan. Selanjutnya, siswa harus diberi kesempatan untuk terlibat dalam konstruksi makna. Tugas otentik tidak hanya berfungsi sebagai penilaian tetapi juga sebagai kendaraan untuk belajar seperti itu.

c. Penilaian otentik Mengintegrasikan Mengajar, Belajar dan Penilaian

Penilaian autentik, berbeda dengan penilaian yang lebih tradisional, mendorong integrasi pengajaran, pembelajaran dan menilai. Dalam model “tradisional penilaian”, pengajaran dan pembelajaran sering dipisahkan dari penilaian, yaitu, tes diberikan setelah pengetahuan atau keterampilan telah (mudah-mudahan) telah diperoleh. Dalam model penilaian otentik, tugas otentik yang sama digunakan untuk mengukur kemampuan siswa untuk menerapkan pengetahuan atau keterampilan yang digunakan sebagai kendaraan untuk belajar siswa. Sebagai contoh, ketika disajikan dengan masalah dunia nyata untuk memecahkan, siswa belajar dalam proses pengembangan solusi, guru memfasilitasi proses, dan solusi para siswa terhadap masalah menjadi penilaian seberapa baik siswa dapat menerapkan bermakna konsep.

d. Penilaian otentik Menyediakan Beberapa Jalan untuk Demonstrationtop

Kita semua memiliki kekuatan dan kelemahan yang berbeda dalam cara kita belajar. Demikian pula, kita berbeda dalam bagaimana kita dapat menunjukkan apa yang telah kita pelajari. Mengenai model penilaian tradisional, menjawab pertanyaan pilihan ganda tidak memungkinkan untuk banyak variabilitas bagaimana siswa mendemonstrasikan pengetahuan dan keterampilan yang mereka peroleh. Di satu sisi, yang merupakan kekuatan tes karena membuat yakin semua orang sedang dibandingkan pada domain yang sama dengan cara yang sama yang meningkatkan konsistensi dan komparabilitas mengukur. Di sisi lain, pengujian nikmat yang lebih baik tes-taker dan tidak memberikan siswa ada pilihan dalam cara mereka percaya bahwa mereka dapat menunjukkan apa yang terbaik yang telah mereka pelajari.

Oleh karena itu, dianjurkan (misal, Wiggins, 1998) bahwa beberapa penilaian dan bervariasi dapat digunakan sehingga 1) jumlah yang cukup sampel diperoleh (beberapa), dan 2) berbagai ukuran yang cukup digunakan (bervariasi). Berbagai pengukuran dapat dilakukan dengan menilai siswa melalui langkah-langkah yang berbeda yang memungkinkan Anda untuk melihat mereka menerapkan apa yang telah mereka pelajari dengan cara yang berbeda dan dari perspektif yang berbeda. Biasanya, Anda akan lebih percaya diri dalam memahami siswa materi jika mereka dapat melakukannya. Tetapi beberapa berbagai penilaian juga dapat dicapai dalam ukuran tunggal. Tugas otentik cenderung memberikan siswa lebih banyak kebebasan dalam bagaimana mereka akan menunjukkan apa yang telah mereka pelajari. Dengan hati-hati mengidentifikasi kriteria kinerja yang baik pada tugas otentik depan waktu, guru masih bisa melakukan penilaian kinerja siswa yang sebanding meskipun kinerja siswa dapat dinyatakan sangat berbeda dari siswa untuk siswa. Sebagai contoh, siswa membuat produk untuk menunjukkan pembelajaran otentik pada tugas yang sama mungkin mengambil bentuk yang berbeda (misalnya, poster, presentasi lisan, video, website). Atau, meskipun siswa mungkin diperlukan untuk menghasilkan produk yang otentik yang sama, ada dapat ruang dalam produk untuk modus yang berbeda ekspresi. Sebagai contoh, menulis sebuah esai persuasif yang baik membutuhkan seperangkat keterampilan dari siswa, namun masih ada ruang untuk variasi dalam bagaimana esai yang dibangun.

 

C.   Bagaimana Anda membuat Penilaian Autentik ?

Penilaian otentik: Siswa diminta untuk melakukan tugas-tugas dunia nyata yang menunjukkan aplikasi bermakna dari pengetahuan penting dan keterampilan.

Untungnya, Anda tidak harus mengembangkan penilaian otentik dari awal. Anda mungkin sudah menggunakan tugas-tugas otentik dalam kelas Anda. Atau, Anda mungkin sudah memiliki standar tertulis, langkah pertama dan paling penting dalam proses. Mungkin Anda memiliki tugas tetapi perlu lebih jelas mengartikulasikan kriteria untuk mengevaluasi kinerja siswa pada tugas. Atau, Anda mungkin hanya ingin mengembangkan sebuah rubrik untuk tugas tersebut. Dimanapun Anda berada dalam proses, Anda dapat menggunakan informasi pada halaman ini (dan orang-orang yang mengikutinya) untuk membantu Anda melalui langkah-langkah untuk menciptakan penilaian otentik. Jika suatu saat terminologi membingungkan, klik link untuk konsep itu atau ke glosarium.

Saya cenderung berpikir pembangunan penilaian autentik dalam hal empat pertanyaan yang harus ditanyakan. Pertanyaan-pertanyaan ini ditangkap dalam grafik berikut:

Pertanyaan untuk Tanya:

1) Apa yang harus siswa ketahui dan mampu lakukan?
Dengan daftar ini pengetahuan dan keterampilan Anda menjadi. . .

STANDAR

2) Apa yang mengindikasikan siswa telah memenuhi standar-standar ini?
Untuk menentukan apakah siswa telah memenuhi standar ini, Anda akan merancang atau pilih yang relevan. . .

TUGAS AUTHENTIC

3) Apakah kinerja yang baik ini dapat terlihat pada tugas?
Untuk menentukan apakah siswa telah dilakukan tugas dengan baik, Anda akan mengidentifikasi dan mencari karakteristik kinerja yang baik disebut. . .

KRITERIA

 

 

 

4) Seberapa baik siswa melakukan?
Untuk membedakan antara kinerja siswa seluruh kriteria, Anda akan membuat. . .

RUBRIK

 

 

 

Ringkasan Langkah

  1.  Mengidentifikasi standar Anda bagi siswa Anda.
  2. Untuk standar tertentu atau seperangkat standar, mengembangkan tugas siswa Anda bisa melakukan yang mengindikasikan bahwa mereka telah bertemu standar-standar ini.
  3. Mengidentifikasi karakteristik kinerja yang baik pada tugas itu, kriteria, bahwa, jika ada dalam pekerjaan siswa Anda “, akan menunjukkan bahwa mereka memiliki kinerja yang baik pada tugas, yaitu, mereka telah memenuhi standar.
  4. Untuk setiap kriteria, mengidentifikasi dua atau lebih tingkat kinerja bersama dimana siswa dapat melakukan yang cukup akan membedakan antara kinerja siswa untuk kriteria itu. Kombinasi kriteria dan tingkat kinerja untuk masing-masing kriteria akan rubrik Anda untuk tugas itu (penilaian).

Sekarang, saya akan memandu Anda melalui setiap empat langkah (steps) ini untuk menciptakan penilaian autentik lebih terinci.

Step 1: Identify the Standards

Step 2: Select an Authentic Task

Step 3: Identify the Criteria for the Task

Step 4: Create the Rubric

 

D.  Standards

 

Sebelum dapat mengajar secara efektif atau menilai siswa, saya perlu untuk menentukan apa yang mereka harus tahu dan mampu melakukannya. Dengan kata lain, saya harus baik set standar. Atau apakah saya perlu tujuan? Atau tujuan? Standar, tujuan dan sasaran adalah semua deskripsi dari apa yang siswa harus ketahui dan mampu lakukan. Jadi, bagaimana mereka berbeda? Saya membedakan standar dari pernyataan lain dari kinerja murid terutama di sepanjang dua dimensi:

1) luasnya cakupan dan

2) kelayakan pengukuran dan observasi.

Luas Cakupan (Breadth of Coverage)

Dimulai di bagian atas diagram di atas, pernyataan misi sekolah atau kabupaten atau negara biasanya pernyataan luas dari apa yang siswa dimaksudkan untuk mengetahui dan mampu lakukan ketika mereka lulus. Dalam sekitar 50 kata atau kurang, pernyataan misi berusaha untuk berkomunikasi kepada semua konstituen tujuan pendidikan di institusi tersebut. Contoh pernyataan misi mungkin:

“Semua siswa di Sekolah Mueller akan menjadi komunikator yang efektif, kolaborator dan pemecah masalah.”

Sayangnya, pernyataan misi yang baik hanya membuat dinding-hiasan di banyak sekolah atau kabupaten. Itu adalah kesempatan yang tidak terjawab. Sebuah pernyataan, jelas ditulis tujuan dapat berfungsi sebagai titik awal yang sangat baik untuk pengembangan kurikulum, pengajaran dan penilaian. Selanjutnya, pernyataan misi yang baik dapat memberikan panduan yang berguna terhadap kemajuan yang dapat dibandingkan untuk menentukan apakah itu adalah mengikuti jalur, konsisten produktif.

Misalnya, jika Mueller Sekolah mengadopsi pernyataan di atas, akan desain kurikulum semua cara untuk mempromosikan komunikasi kolaborasi, efektif dan pemecahan masalah. Konten disiplin tidak akan terlupakan. Sebaliknya, fokus yang jelas akan mengembangkan sekitar mengajar siswa untuk berkomunikasi tentang matematika, berkolaborasi dalam pembangunan pengetahuan baru dan memecahkan masalah yang spesifik untuk ilmu pengetahuan, studi sosial, seni rupa, dll Sebagai seorang guru di sekolah bahwa saya akan selalu bertanya pada diri sendiri jika pelajaran yang saya telah direncanakan atau kerangka kurikuler kami mengembangkan akan mempromosikan pengetahuan dan keterampilan. Jadi, pernyataan misi yang baik akan berfungsi sebagai focal point untuk memulai pembangunan serta memeriksa kemajuan.

Sebagaimana dinyatakan di atas, pernyataan misi yang sangat singkat, pernyataan yang luas. Untuk daging mereka keluar sekolah lebih sering mengidentifikasi satu set tujuan yang lebih khusus, namun masih secara luas, mendefinisikan harapan untuk siswa. Tujuan juga berkomunikasi fokus sekolah atau kabupaten untuk rencana pendidikan nya.

Tujuan biasanya dibagi lebih lanjut untuk mengidentifikasi standar. Sedangkan tujuan yang sering ditulis secara luas cukup untuk lintas tingkat kelas dan bidang isi, standar, terutama mereka yang berbasis konten, cenderung spesifik untuk satu atau beberapa tingkat kelas dan satu area konten, dan mungkin ditulis pada tingkat yang kesatuan dalam sistem perencanaan kurikuler. Namun, banyak negara dan nasional K-12 standar ditulis dengan lulus senior di pikiran. Untuk memberikan bimbingan untuk kelas sebelumnya, standar acuan yang tertulis yang menjelaskan apa kemajuan anak kelas ketiga atau kelima atau kedelapan seharusnya dibuat untuk standar tertentu.

Bergerak turun piramida di atas, pernyataan apa yang siswa harus ketahui dan mampu lakukan menjadi lebih sempit dan, akibatnya, lebih banyak dalam kurikulum. Yang paling spesifik dan banyak tujuannya. Tujuan biasanya ditulis pada tingkat rencana pelajaran, dengan satu atau lebih tujuan untuk setiap pelajaran.

Pengukuran Kelayakan (Feasibility of Measurement)

Empat jenis laporan yang disajikan dalam piramida juga dapat dibedakan oleh apakah atau tidak mereka setuju untuk penilaian. Tujuan dan pernyataan misi biasanya ditulis untuk berbagi visi yang luas, bukan untuk melayani sebagai tolok ukur untuk diukur. Jadi, bahasa mereka biasanya tidak membuat mereka setuju untuk penilaian. Di sisi lain, standar dan tujuan yang ditulis dengan pengukuran dalam pikiran. Akibatnya, pernyataan-pernyataan perlu untuk menjelaskan perilaku siswa yang dapat diamati.

Jadi, mengapa ada bagian dari situs web ini ditujukan untuk penilaian autentik standar dan tidak satu di pernyataan misi, tujuan atau tujuan? Meskipun standar panjang telah sekitar bidang pendidikan untuk waktu yang lama, ia telah menjadi lebih menonjol dalam beberapa tahun terakhir sebagai gerakan penilaian otentik telah diambil dari. Saya percaya ia telah menjadi lebih menonjol daripada pernyataan lain dari perilaku dalam gerakan karena dua alasan. Pertama, seperti tujuan, standar yang amenable untuk penilaian, persyaratan yang diperlukan untuk memandu desain tugas. Kedua, sifat yang lebih luas dibandingkan standar obyektif adalah konsisten dengan penekanan penilaian otentik pada kompleks, tugas-tugas otentik integratif yang biasanya span lebih dari satu periode kelas, lebih dari satu topik dan kadang-kadang bahkan lebih dari satu disiplin.

Dengan demikian, pengembangan penilaian yang baik otentik dimulai dengan mengidentifikasi satu set standar untuk siswa Anda. Negara bagian dan nasional upaya-upaya standar-menulis yang biasanya berfokus pada isi dari disiplin. Tapi bagaimana keterampilan berpikir kritis, kemampuan memecahkan masalah, keterampilan kolaboratif dan pengembangan pribadi? Keterampilan ini sangat dihargai tidak mudah dimasukkan ke dalam standar isi dan, dengan demikian, sering dihilangkan atau diberikan perhatian yang cukup. Namun, standar harus menangkap apa yang paling kita nilai dan paling ingin siswa kami untuk belajar. Jadi, kita harus mempertimbangkan termasuk keterampilan lain dalam standar kita. Untuk melakukannya, mungkin akan membantu untuk membedakan standar konten dari jenis lainnya. Untuk melihatnya, perhatikan di Types of Standards” dibawah ini:

 

Jenis-jenis  Standar (Types of Standards):

Saya membedakan antara tiga jenis standar:

1.  Isi standar

2.  Proses standar

3.  Nilai standar

Catatan: Seperti banyak istilah penilaian autentik, tidak ada set konsisten label untuk berbagai jenis standar. Ini adalah label yang saya temukan berguna.

1. Isi Standar

Saya mendefinisikan standar isi sebagai pernyataan yang menjelaskan apa yang siswa harus tahu atau dapat lakukan dalam isi dari disiplin tertentu atau di persimpangan dari dua atau lebih disiplin.

Contohnya :     Siswa akan mengklasifikasikan benda-benda bersama dua dimensi.
Jelaskan efek dari aktivitas fisik pada tubuh.

Hadir kerja terkait informasi dalam bahasa target.

2. Proses Standar
Saya mendefinisikan standar proses sebagai pernyataan yang menggambarkan kemampuan siswa harus mengembangkan untuk meningkatkan proses belajar. Standar proses yang tidak spesifik untuk suatu disiplin tertentu, tetapi merupakan keterampilan generik yang berlaku untuk setiap disiplin. Contoh :
Siswa akan menetapkan tujuan yang realistis bagi kinerja mereka.
Serius mempertimbangkan gagasan orang lain.
Temukan dan mengevaluasi informasi yang relevan.

3. Standar Nilai

Saya mendefinisikan standar nilai sebagai pernyataan yang menggambarkan sikap guru ingin siswa untuk mengembangkan terhadap pembelajaran. Contoh :
Siswa akan menghargai keragaman pendapat atau perspektif.
Ambil risiko yang bertanggung jawab. (Costa & Kallick)
Bertahan pada tugas-tugas yang menantang.

Apakah ini sebuah Konten atau Standar Proses?

Mengingat definisi yang tercantum di atas, standar yang sama dapat berupa konten atau standar proses. Sebagai contoh, siswa standar akan menulis sebuah esai yang koheren akan menjadi standar proses dalam pelajaran sejarah karena tidak menggambarkan isi dalam disiplin ilmu sejarah. Sebaliknya, ia menggambarkan keterampilan yang berguna bahwa para sejarawan harus memiliki bersama dengan mereka yang bekerja dalam disiplin lain. Namun, jika standar yang sama adalah bagian dari kursus bahasa Inggris komposisi, saya akan label standar isi, karena siswa akan mempelajari isi dari disiplin yang. Ya, keterampilan menulis yang berguna dalam disiplin apapun, tetapi dalam komposisi itu sedang diajarkan sebagai konten untuk kursus.

 

 E.   Authentic Tasks (Tugas Autentik)

 Tugas Authentic  adalah  Sebuah tugas yang diberikan kepada siswa yang dirancang untuk menilai kemampuan mereka untuk menerapkan standar berbasis pengetahuan dan keterampilan untuk tantangan dunia nyata.

Dengan kata lain, tugas kita meminta siswa untuk melakukan dianggap otentik bila 1) siswa diminta untuk membangun tanggapan mereka sendiri daripada memilih dari yang disajikan dan 2) tugas bereplikasi tantangan yang dihadapi di dunia nyata. (Tentu saja, definisi lain berlimpah.)
Jika saya mengajar Anda bagaimana untuk bermain golf, saya tidak akan menentukan apakah Anda telah memenuhi standar saya dengan memberikan tes pilihan ganda. Aku akan menaruh Anda keluar di lapangan golf untuk “membangun respon Anda sendiri” dalam menghadapi tantangan dunia nyata. Demikian pula, di sekolah kita akhirnya kurang tertarik pada berapa banyak siswa dapat memperoleh informasi dari seberapa baik mereka dapat menggunakannya. Jadi, penilaian kami yang paling bermakna meminta siswa untuk melakukan tugas-tugas otentik.
Namun, tugas ini bukan hanya penilaian. Penilaian autentik, berbeda dengan penilaian yang lebih tradisional, mendorong integrasi pengajaran, pembelajaran dan menilai. Dalam model “tradisional penilaian”, pengajaran dan pembelajaran sering dipisahkan dari penilaian, yaitu, tes diberikan setelah pengetahuan atau keterampilan telah (mudah-mudahan) telah diperoleh. Dalam model penilaian otentik, tugas otentik yang sama digunakan untuk mengukur kemampuan siswa untuk menerapkan pengetahuan atau keterampilan yang digunakan sebagai kendaraan untuk belajar siswa. Sebagai contoh, ketika disajikan dengan masalah dunia nyata untuk memecahkan, siswa belajar dalam proses pengembangan solusi, guru memfasilitasi proses, dan solusi para siswa terhadap masalah menjadi penilaian seberapa baik siswa dapat menerapkan bermakna konsep.

  1. 1.      Karakteristik Tugas otentik

Cara lain bahwa penilaian otentik umumnya dibedakan dari penilaian tradisional adalah dalam hal mendefinisikan atribut mereka. Tentu saja, penilaian tradisional maupun penilaian otentik bervariasi dalam bentuk yang mereka ambil. Tapi, biasanya, di sepanjang kontinum atribut tercantum di bawah ini, penilaian tradisional jatuh lebih ke arah ujung kiri setiap kontinum dan penilaian otentik jatuh lebih ke arah ujung kanan.

Tradisional ——————————– Otentik
Memilih Respons —————————– Melakukan Tugas
dibikin ————————————— —– kehidupan nyata
Ingat / Pengakuan ———————— Konstruksi / Aplikasi
Guru-terstruktur ——————————– Mahasiswa-terstruktur
Bukti tidak langsung —————————– Bukti Langsung

Biarkan saya menjelaskan atribut dengan mengelaborasi pada masing-masing dalam konteks penilaian tradisional dan otentik :

Memilih Respon untuk Melakukan Tugas: Pada penilaian tradisional, siswa biasanya diberikan beberapa pilihan (misalnya, a, b, c atau d; benar atau salah; mana yang sesuai dengan mereka) dan diminta untuk memilih jawaban yang tepat. Sebaliknya, penilaian otentik meminta siswa untuk menunjukkan pemahaman dengan melakukan tugas yang lebih kompleks biasanya perwakilan dari aplikasi yang lebih berarti.

Dibikin ke Real-hidup: Hal ini tidak terlalu sering dalam kehidupan di luar sekolah yang kita diminta untuk memilih dari empat alternatif untuk menunjukkan kemampuan kita pada sesuatu. Pengujian menawarkan berarti buat penilaian untuk meningkatkan jumlah kali Anda dapat diminta untuk menunjukkan kemahiran dalam waktu singkat. Lebih umum dalam kehidupan, seperti dalam penilaian otentik, kita diminta untuk menunjukkan kemahiran dengan melakukan sesuatu.

Ingat / Pengakuan Pengetahuan untuk Konstruksi / Aplikasi Pengetahuan: Yah dirancang penilaian tradisional (yaitu, tes dan kuis) secara efektif dapat menentukan apakah atau tidak siswa telah memperoleh tubuh pengetahuan. Jadi, sebagaimana disebutkan di atas, tes dapat berfungsi sebagai pelengkap yang bagus untuk penilaian otentik dalam penilaian portofolio guru. Selanjutnya, kita sering diminta untuk mengingat atau mengenali fakta dan ide-ide dan proposisi dalam kehidupan, sehingga tes agak otentik dalam arti itu. Namun, mengingat demonstrasi dan pengakuan pada tes biasanya jauh lebih sedikit mengungkapkan tentang apa yang kita benar-benar tahu dan dapat melakukan daripada ketika kita diminta untuk membangun suatu produk atau kinerja dari fakta-fakta, ide dan proposisi. Penilaian otentik sering meminta siswa untuk menganalisis, mensintesis dan menerapkan apa yang telah mereka pelajari secara substansial, dan siswa menciptakan makna baru dalam proses sebagai well.

Guru-terstruktur pada Student-terstruktur: Ketika menyelesaikan penilaian tradisional, apa mahasiswa dapat dan akan menunjukkan telah hati-hati terstruktur oleh orang (s) yang mengembangkan tes. Sebuah perhatian siswa akan difokuskan dimengerti dan terbatas pada apa yang di tes. Sebaliknya, penilaian otentik memungkinkan lebih banyak pilihan siswa dan konstruksi dalam menentukan apa yang disajikan sebagai bukti kemahiran. Bahkan ketika siswa tidak dapat memilih topik mereka sendiri atau format, biasanya ada beberapa rute diterima ke arah pembangunan sebuah produk atau kinerja. Jelas, penilaian yang lebih hati-hati dikendalikan oleh guru menawarkan keuntungan dan kerugian. Demikian pula, lebih banyak tugas terstruktur mahasiswa memiliki kekuatan dan kelemahan yang harus dipertimbangkan ketika memilih dan merancang penilaian.

Bukti tidak langsung ke Direct Bukti: Bahkan jika pertanyaan pilihan ganda meminta siswa untuk menganalisis atau menerapkan fakta ke dalam situasi baru bukan hanya mengingat fakta-fakta, dan siswa memilih jawaban yang benar, apa yang Anda sekarang tahu tentang mahasiswa itu? Apakah siswa yang beruntung dan memilih jawaban yang benar? Apa yang menyebabkan siswa berpikir untuk memilih jawaban itu? Kami benar-benar tidak tahu. Paling-paling, kita dapat membuat beberapa kesimpulan tentang apa yang siswa yang mungkin tahu dan mungkin bisa lakukan dengan pengetahuan itu. Bukti sangat tidak langsung, terutama untuk klaim dari aplikasi bermakna di kompleks, situasi dunia nyata. Penilaian otentik, di sisi lain, menawarkan lebih banyak bukti langsung dari aplikasi dan konstruksi pengetahuan. Seperti dalam contoh golf di atas, menempatkan mahasiswa golf di lapangan golf untuk bermain memberikan banyak bukti yang lebih langsung daripada memberikan kemampuan siswa tes tertulis. Dapatkah siswa secara efektif kritik argumen orang lain telah disajikan (keterampilan penting sering dibutuhkan di dunia nyata)? Meminta siswa untuk menulis kritik harus memberikan lebih banyak bukti langsung bahwa keterampilan daripada meminta siswa serangkaian pilihan ganda, pertanyaan analitis tentang bagian, meskipun kedua penilaian mungkin berguna.

 

  1. 2.      Jenis Tugas Authentic

Saya telah menggunakan istilah penilaian tradisional di situs ini untuk merujuk pada banyak tes yang biasa diberikan untuk menilai akuisisi pengetahuan dan keterampilan. Tes biasanya terdiri dari item yang dipilih-respons (lihat di bawah) dan, kadang-kadang, beberapa dibangun-respon item. Sebaliknya, penilaian otentik meliputi tugas-tugas seperti pertunjukan, produk dan dibangun-respon item yang biasanya memerlukan aplikasi yang lebih langsung dari pengetahuan dan keterampilan. Jenis tugas yang dijelaskan di bawah ini bersama dengan contoh-contoh umum dari masing-masing.

Dipilih-respon

Dalam menanggapi prompt, siswa memilih jawaban dari antara mereka diberikan atau dari memori atau dari alat bantu belajar yang diijinkan. Biasanya, tidak ada pengetahuan baru dibangun; siswa hanya mengingat atau mengenali informasi yang diperlukan untuk memilih respon yang tepat. contoh meliputi :

  1. Tes pilihan ganda
  2. Benar-salah
  3. Sesuai
  4. Isilah bagian yang kosong
  5. Label diagram

Dibangun Respon

Dalam menanggapi prompt, siswa membuat jawaban dari pengetahuan lama dan baru. Karena tidak ada jawaban yang tepat untuk meminta ini, siswa membangun pengetahuan baru yang mungkin sedikit berbeda atau secara signifikan dari yang dibangun oleh siswa lain. Biasanya, respon dibangun petunjuk yang dipahami secara sempit, disampaikan di atau dekat saat yang sama respon yang diharapkan dan dibatasi panjangnya. Namun, fakta bahwa siswa harus membangun pengetahuan baru berarti bahwa setidaknya beberapa pemikiran mereka harus terungkap. Sebagai lawan dari respon item yang dipilih, para guru akan melihat ke dalam kepala sedikit dengan jawaban respon dibangun. contoh meliputi :

Lihat di web

(product-like):
Short-answer essay questions
“Show your work”
Ordering decimals
Limericks and rubric
Concept maps; another example / rubric
Writing a topic sentence
Identifying a theme
Making predictions
Brief summaries; another example
Peer editing
Figural representation (e.g., Venn diagram; web / rubric)
Journal response; literary journal reflections
Homework reflections; article reflections / rubric
Evaluating work of others; another example; another example
Self-assessment; another example / rubric
Self and group evaluation
Goal setting; another example / reflection
Question generation; another example
Explain your solution

(performance-like):
Typing test
Complete a step of science lab
Measure objects
Conducting bank transactions
Utilizing library services
Computer catalog search
On demand, construct a short musical, dance or
dramatic response
On demand, exhibit an athletic skill
Reading fluently
Conferences
Participation (and self-assessment)

Produksi

Menanggapi serangkaian prompt (tugas) atau prompt, siswa membuat produk, substansial nyata yang mengungkapkan pemahaman mereka tentang konsep-konsep tertentu dan keterampilan dan / atau kemampuan mereka untuk menerapkan, menganalisis, mensintesis atau mengevaluasi konsep-konsep dan keterampilan. Hal ini mirip dengan item yang dibangun-respon dalam bahwa siswa diwajibkan untuk membangun pengetahuan baru dan tidak hanya memilih jawaban. Namun, penilaian produk biasanya lebih substansial dalam mendalam dan panjang, lebih luas dipahami, dan memungkinkan lebih banyak waktu antara presentasi prompt dan respon siswa daripada dibangun-respon item. Contohnya meliputi

Essays, stories, or poems
Ballads
Obituaries
Satirical pieces
Metaphors
School rules
Research reports; another example
Annotated bibliographies
Works cited pages
Reading strategies and rubric
Projects / rubric; another example / rubric; another example
Literary analysis; another example; another example
Character analysis; another example
Diction analysis
Advertisement analysis

Lihat di web

Biography/Autobiography analysis
Argument analysis / rubric
Analyzing primary sources
Analysis of painting
Film analysis
Geometric analysis
Article reviews
Book reviews / rubric
Case study / rubric
Speech critiques
Extended journal responses
Identification of goals
Reading guides
Feudal contracts / rubric
Art exhibit or portfolio
Models; another example
Constructing objects
Floor plans
Musical compositions
Photo compositions
Design an advertisement
Design an experiment
Lab reports; another example
Surveys
Data recordings
Graphing of data
Data analysis; another example; another example
Anaysis of statistical use in media / rubric
Real-world problem solutions; another example / rubric
Logical sequences
Error analysis
Planning for a task
Preparing for a discussion
Proposals and criteria
Road trip directions
Map construction / rubric
Road trip budget
Scavenger hunt
Newspapers
Newscasts; another example
Editorials; another example
Peer editing / rubric
Posters; another example; another example / rubric
Collages
Pamplets; another example
Brochures; another example / rubric
Magazine covers
Bulletin boards
Videos / rubric
Podcasts
Games; another example; another example
Comic strips
Books; Booklets
Timelines; another example / rubric
Issue awareness campaigns
Letter writing; persuasive letter writing; complaint letter
Advice letter; letter to Congress; letter to Emperor

 

Kinerja (Performance)

Menanggapi serangkaian prompt (tugas) atau prompt, siswa membangun kinerja yang mengungkapkan pemahaman mereka tentang konsep-konsep tertentu dan keterampilan dan / atau kemampuan mereka untuk menerapkan, menganalisis, mensintesis atau mengevaluasi konsep-konsep dan keterampilan. Hal ini mirip dengan item yang dibangun-respon dalam bahwa siswa diwajibkan untuk membangun pengetahuan baru dan tidak hanya memilih jawaban. Namun, pertunjukan biasanya lebih substansial dalam mendalam dan panjang, lebih luas dipahami, dan memungkinkan lebih banyak waktu antara presentasi prompt dan respon siswa daripada dibangun-respon item. Contohnya meliputi :

Lihat di web

Conducting an experiment
Musical auditions; group auditions
Conducting an ensemble / rubric
Conduct band rehearsal / rubric
Create musical arrangement / rubric
Dance or dramatic performances
Dramatic readings
Skits
Role-plays / handout
Talk show performances; another example
Book talks
Debates; another example / rubric
Panel discussions
Fishbowl discussions
Coffee shop conversation
Athletic competitions
Oral presentations; another example; another example
Teaching/explaining
Speeches
Interviews
Self-introduction
Cooperative group behavior; another example

Also, see

Examples of Authentic Tasks

How to Select an Authentic Task

 

F.    Rubrics

 

Rubrik: Sebuah skala penilaian yang digunakan untuk menilai kinerja siswa bersama satu set tugas spesifik kriteria.

Penilaian otentik biasanya mengacu pada kriteria ukuran. Artinya, bakat seorang siswa pada tugas ditentukan dengan mencocokkan kinerja siswa terhadap seperangkat kriteria untuk menentukan sejauh mana kinerja siswa memenuhi kriteria untuk tugas. Untuk mengukur kinerja siswa terhadap satu set pra-ditentukan kriteria, rubrik, atau skala penilaian, biasanya dibuat yang berisi kriteria penting untuk tingkat yang sesuai tugas dan kinerja untuk setiap kriteria. Sebagai contoh, rubrik berikut (skala penilaian) meliputi bagian penelitian dari proyek:

Research Rubric

Criteria

1

2

3

Jumlah Sumber x1 1-4 5-9 10-12
Akurasi Historical x3 Banyak ketidakakuratan sejarah ketidakakuratan sedikit ketidakakuratan Tidak jelas
Organization x1 Tidak bisa tahu dari mana sumber informasi datang Dapat memberitahu dengan kesulitan darimana dan di mana informasi datang Dapat dengan mudah membedakan dari mana sumber-sumber informasi diambil
Bibliography x1 Bibiliography berisi informasi yang sangat sedikit Bibliografi berisi informasi yang paling relevan Semua informasi yang relevan disertakan

 

Seperti dalam contoh di atas, rubrik terdiri dari dua komponen: kriteria dan tingkat kinerja. Rubrik masing-masing memiliki setidaknya dua kriteria dan setidaknya dua tingkat kinerja. Kriteria, karakteristik kinerja yang baik pada tugas, tercantum di kolom kiri dalam rubrik di atas (sejumlah sumber, akurasi sejarah, organisasi dan daftar pustaka). Sebenarnya, seperti yang umum di rubrik, penulis telah digunakan singkatan untuk masing-masing kriteria untuk membuatnya sesuai dengan mudah ke dalam tabel. Kriteria penuh pernyataan kinerja seperti “termasuk dalam jumlah yang memadai sumber” dan “proyek berisi beberapa ketidakakuratan sejarah.”

Untuk setiap kriteria, evaluator menerapkan rubrik dapat menentukan untuk apa gelar siswa telah memenuhi kriteria, yaitu, tingkat kinerja. Dalam rubrik di atas, ada tiga tingkat kinerja untuk setiap kriteria. Sebagai contoh, proyek dapat mengandung banyak ketidakakuratan sejarah, ketidakakuratan sedikit atau tidak ada ketidakakuratan.

Akhirnya, rubrik di atas berisi mekanisme untuk menetapkan skor untuk setiap proyek. (Penilaian dan rubrik yang menyertainya dapat digunakan untuk tujuan selain evaluasi dan, dengan demikian, tidak harus memiliki poin atau nilai yang menyertainya.) Dalam kolom kedua-ke-kiri berat badan yang ditugaskan setiap kriteria. Siswa dapat menerima poin 1, 2 atau 3 untuk “sejumlah sumber.” Tapi akurasi sejarah, yang lebih penting dalam pikiran ini guru, adalah tertimbang tiga kali (x3) sebagai berat. Jadi, siswa dapat menerima poin 3, 6 atau 9 (yaitu, 1, 2 atau 3 kali 3) untuk tingkat akurasi dalam proyek-proyek mereka.

 

  1. 1.      Deskriptor

    Rubrik di atas mencakup umum lain, tetapi tidak perlu, komponen dari rubrik – deskriptor. Deskriptor menguraikan apa yang diharapkan dari siswa di setiap tingkat kinerja untuk setiap kriteria. Dalam contoh di atas, “banyak ketidakakuratan sejarah,” “bisa mengatakan dengan kesulitan di mana informasi datang dari” dan “semua informasi yang relevan termasuk” yang deskriptor. Sebuah deskriptor memberitahu siswa lebih tepat apa yang tampak seperti kinerja pada setiap tingkat dan bagaimana pekerjaan mereka dapat dibedakan dari karya orang lain untuk setiap kriteria. Demikian pula, deskriptor membantu guru lebih tepat dan konsisten membedakan antara pekerjaan siswa.

    Banyak rubrik tidak mengandung deskriptor, hanya kriteria dan label untuk berbagai tingkat kinerja. Sebagai contoh, bayangkan kita jalur rubrik di atas deskriptor dan dimasukkan ke dalam label untuk setiap tingkat sebagai gantinya. Berikut adalah bagaimana hal itu akan terlihat:

Criteria

Poor (1)

Good (2)

Excellent (3)

Number of Sources x1
Historical Accuracy x3
Organization x1
Bibliography x1

Hal ini tidak mudah untuk menulis deskripsi yang baik untuk setiap tingkat dan setiap kriteria. Jadi, ketika Anda pertama kali membangun dan menggunakan rubrik, Anda mungkin tidak mencakup deskriptor. Yang oke. Anda hanya mungkin termasuk kriteria dan beberapa jenis label untuk tingkat kinerja seperti pada tabel di atas. Setelah Anda telah menggunakan karya siswa rubrik dan diidentifikasi yang cocok ke dalam setiap tingkat akan menjadi lebih mudah untuk mengartikulasikan apa yang Anda maksud dengan “baik” atau “sangat baik.” Dengan demikian, Anda mungkin menambah atau memperluas deskriptor waktu berikutnya Anda menggunakan rubrik.

  1. 2.     Mengapa Cantumkan Tingkat Kinerja?

Clearer expectations  (Lebih jelas harapan)

Seperti disebutkan dalam Langkah 3, sangat berguna untuk para siswa dan guru jika kriteria diidentifikasi dan dikomunikasikan sebelum penyelesaian tugas. Siswa tahu apa yang diharapkan dari mereka dan guru tahu apa yang harus dicari dalam kinerja siswa. Demikian pula, siswa lebih memahami apa yang baik (atau buruk) kinerja pada tugas tampak seperti jika tingkat kinerja diidentifikasi, terutama jika deskriptor untuk setiap tingkat disertakan.

More consistent and objective assessment  (Lebih konsisten dan obyektif penilaian)

Selain harapan guru yang lebih baik berkomunikasi, tingkat kinerja ijin guru untuk lebih konsisten dan obyektif membedakan antara kinerja yang baik dan buruk, atau antara kinerja yang unggul, biasa-biasa saja dan miskin, ketika mengevaluasi pekerjaan siswa.

Better feedback  (Lebih baik umpan balik )

Selanjutnya, mengidentifikasi tingkat tertentu kinerja siswa memungkinkan guru untuk memberikan umpan balik yang lebih rinci untuk siswa. Guru dan siswa dapat lebih jelas mengenali bidang yang perlu perbaikan.

 

  1. 3.      Analitik Versus Holistik Rubrik

    Untuk suatu tugas tertentu Anda menetapkan siswa, apakah Anda ingin dapat menilai seberapa baik para siswa tampil pada setiap kriteria, atau Anda ingin mendapatkan gambaran yang lebih global kinerja siswa pada seluruh tugas? Jawaban untuk pertanyaan itu adalah mungkin untuk menentukan jenis dari rubrik Anda memilih untuk membuat atau menggunakan: Analisis atau holistik.

Analitik rubrik

Kebanyakan rubrik, seperti rubrik Penelitian di atas, adalah rubrik analitik. Sebuah rubrik analitik mengartikulasikan tingkat kinerja untuk setiap kriteria sehingga guru dapat menilai kinerja siswa pada setiap kriteria. Menggunakan rubrik Penelitian, guru dapat menilai apakah seorang siswa telah melakukan pekerjaan yang buruk, baik atau sangat baik dari “organisasi” dan membedakan bahwa dari seberapa baik siswa lakukan pada “akurasi sejarah.”

Holistik rubrik

Sebaliknya, rubrik holistik tidak mencantumkan tingkat yang terpisah dari kinerja untuk setiap kriteria. Sebaliknya, rubrik holistik memberikan tingkat kinerja dengan menilai kinerja di beberapa kriteria secara keseluruhan. Sebagai contoh, rubrik penelitian analitik di atas dapat berubah menjadi rubrik holistik:

3 – Excellent Researcher (Peneliti sangat baik)

  • Termasuk sumber 10-12
  • Tidak ada ketidakakuratan sejarah yang jelas
  • Dengan mudah bisa membedakan mana sumber informasi diambil
  • Semua informasi yang relevan disertakan
2 – Good Researcher (Peneliti Baik)

  • Termasuk 5-9 sumber
  • Beberapa ketidakakuratan sejarah
  • Bisa mengatakan dengan kesulitan di mana dab darimana informasi itu datang
  • Bibliografi mengandung informasi yang paling relevan
1 – Poor Researcher (peneliti yang buruk / kurang)

  • Termasuk 1-4 sumber
  • Banyak ketidakakuratan sejarah
  • Tidak bisa tahu dari mana sumber informasi datang
  • Bibliografi mengandung informasi yang sangat sedikit.

Dalam versi analitik dari rubrik ini, poin 1, 2 atau 3 diberikan untuk jumlah sumber siswa disertakan. Sebaliknya, sejumlah sumber yang dipertimbangkan bersama dengan akurasi sejarah dan kriteria lain dalam penggunaan rubrik holistik untuk sampai pada kesan (atau holistik) lebih global dari pekerjaan siswa. Contoh lain dari rubrik holistik adalah “Berpikir Holistik Rubrik Scoring Kritis” (dalam format PDF) yang dikembangkan oleh Facione & Facione.

Ketika untuk memilih rubrik analitik

Rubrik analitik lebih umum karena biasanya guru ingin menilai setiap kriteria secara terpisah, terutama untuk tugas-tugas yang melibatkan sejumlah besar kriteria. Hal ini menjadi lebih dan lebih sulit untuk menetapkan tingkat kinerja dalam rubrik holistik sebagai jumlah meningkat kriteria. Sebagai contoh, tingkat apa yang akan Anda menetapkan siswa pada rubrik penelitian holistik atas jika siswa terdiri dari 12 sumber, punya banyak ketidakakuratan, tidak membuat jelas dari mana sumber informasi datang, dan yang bibliografi mengandung informasi yang paling relevan? Sebagai kinerja siswa semakin bervariasi di seluruh kriteria yang menjadi lebih sulit untuk menetapkan kategori yang holistik sesuai dengan kinerja. Selain itu, sebuah rubrik analitik yang lebih baik menangani bobot kriteria. Bagaimana Anda memperlakukan “keakuratan sejarah” sebagai lebih penting kriteria dalam rubrik holistik? Hal ini tidak mudah. Tapi rubrik analitik menangani dengan baik dengan menggunakan pengali sederhana untuk setiap kriteria.

Ketika untuk memilih rubrik holistik

Jadi, ketika mungkin Anda menggunakan rubrik holistik? Rubrik holistik cenderung digunakan bila penilaian cepat atau kotor perlu dibuat. Jika penilaian adalah satu kecil, seperti tugas pekerjaan rumah singkat, mungkin cukup untuk menerapkan penilaian holistik (misalnya, cek, cek-plus, atau tidak ada pemeriksaan-) untuk segera memeriksa pekerjaan siswa. Tapi rubrik holistik juga dapat digunakan untuk tugas yang lebih substansial. Pada beberapa tugas tidak mudah untuk mengevaluasi kinerja pada satu kriteria independen kinerja pada kriteria yang berbeda. Sebagai contoh, rubrik banyak tulisan (lihat contoh) bersifat holistik karena tidak selalu mudah untuk memisahkan kejelasan dari organisasi atau konten dari presentasi. Jadi, beberapa pendidik percaya holistik atau penilaian global kinerja murid yang lebih baik menangkap kemampuan siswa pada tugas-tugas tertentu. (Atau, jika dua kriteria hampir tak terpisahkan, kombinasi dari dua dapat diperlakukan sebagai satu kriteria dalam rubrik analitik.)

 

  1. 4.     Berapa Banyak Tingkat Kinerja yang Harus saya Diikutkan dalam Rubrik saya?

    Tidak ada jumlah tertentu dari tingkat rubrik harus atau tidak harus memiliki. Ini akan bervariasi tergantung pada tugas dan kebutuhan Anda. Rubrik dapat memiliki sedikitnya dua tingkat kinerja (misalnya, checklist) atau sebanyak … baik, sebanyak Anda memutuskan yang tepat. (Beberapa tidak menganggap checklist rubrik karena hanya memiliki dua tingkat -. Kriteria bertemu atau tidak Tetapi karena checklist memang mengandung kriteria dan setidaknya dua tingkat kinerja, saya sertakan di bawah kategori rubrik .) Juga, tidak benar bahwa harus ada jumlah genap atau ganjil tingkat. Sekali lagi, itu akan tergantung pada situasi.

    Untuk lebih mempertimbangkan berapa banyak tingkat kinerja harus dimasukkan dalam rubrik, saya secara terpisah akan membahas rubrik analitis dan holistik.

 

  1. a.      Analitik Rubrik

Umumnya, lebih baik untuk memulai dengan sejumlah kecil tingkat kinerja untuk kriteria dan kemudian memperluas jika perlu. Membuat perbedaan dalam kinerja murid di dua atau tiga kategori besar cukup sulit. Karena jumlah meningkat tingkat, dan mereka menjadi lebih halus dan penilaian halus, kemungkinan meningkat kesalahan.

Jadi, mulai dari kecil. Sebagai contoh, dalam rubrik presentasi lisan, jumlah kontak mata mungkin merupakan kriteria penting. Kinerja kriteria yang dapat dinilai bersama tiga tingkat kinerja: tidak pernah, kadang-kadang, selalu (never, sometimes, always)

 

Membuat kontak mata dengan audience never sometimes always

 

Meskipun tiga tingkat mungkin tidak menangkap semua variasi dalam kinerja murid pada kriteria, mungkin diskriminasi cukup untuk tujuan Anda. Atau, setidaknya, itu adalah tempat untuk memulai. Setelah menerapkan tiga tingkat kinerja, Anda mungkin menemukan bahwa Anda dapat secara efektif kinerja kelompok siswa Anda ‘dalam tiga kategori. Selain itu, Anda mungkin menemukan bahwa label tidak pernah, kadang-kadang dan selalu cukup berkomunikasi dengan siswa Anda sejauh mana mereka dapat meningkatkan untuk membuat kontak mata.

Di sisi lain, setelah menerapkan rubrik Anda mungkin menemukan bahwa Anda tidak dapat secara efektif membedakan antara kinerja siswa dengan hanya tiga tingkat kinerja. Mungkin, dalam pandangan Anda, banyak siswa jatuh di antara tidak pernah dan kadang-kadang, atau antara kadang-kadang dan selalu, dan label tidak akurat menangkap kinerja mereka. Jadi, pada titik ini, Anda dapat memutuskan untuk memperluas jumlah tingkat kinerja meliputi : pernah, jarang, kadang-kadang, biasanya dan selalu (never, rarely, sometimes, usually and always.)

makes eye contact never rarely sometimes usually always

 

Tidak ada “benar” jawaban untuk berapa banyak tingkat kinerja harus ada untuk kriteria dalam rubrik analitik, yang akan tergantung pada sifat dari tugas yang diberikan, kriteria yang dievaluasi, siswa yang terlibat dan tujuan Anda dan preferensi. Sebagai contoh, guru lain mungkin memutuskan untuk meninggalkan dari “selalu” tingkat dalam rubrik di atas karena “biasanya” adalah sebanyak biasanya dapat diharapkan atau bahkan ingin dalam beberapa kasus. Jadi, “membuat kontak mata” bagian dari rubrik untuk guru yang mungkin :

makes eye contact never rarely sometimes usually

Jadi, saya menyarankan Anda mulai dengan sejumlah kecil tingkat kinerja untuk setiap kriteria, menerapkan satu rubrik atau lebih kali, dan kemudian kembali memeriksa jumlah tingkat yang terbaik melayani kebutuhan Anda. Saya percaya mulai kecil dan memperluas jika perlu adalah lebih baik untuk memulai dengan jumlah yang lebih besar dari tingkat dan jumlah menyusut karena rubrik dengan tingkat kinerja yang lebih sedikit biasanya

* Lebih mudah dan lebih cepat untuk mengelola
* Lebih mudah untuk menjelaskan kepada siswa (dan lainnya)
* Lebih mudah untuk memperluas dari rubrik yang lebih besar untuk mengecilkan

Fakta bahwa rubrik dapat dimodifikasi dan cukup dapat bervariasi dari guru ke guru lagi menggambarkan bahwa rubrik alat fleksibel untuk dibentuk untuk tujuan Anda. Untuk membaca lebih lanjut tentang keputusan yang terlibat dalam mengembangkan rubrik, lihat bab yang berjudul, “Step 4: Create the Rubric.”

  1. b.      Holistik Rubrik

Sebagian besar saran yang ditawarkan di atas untuk rubrik analitik berlaku untuk rubrik holistik juga. Mulailah dengan sejumlah kecil kategori, terutama sejak rubrik holistik sering digunakan untuk penilaian cepat pada tugas yang lebih kecil seperti tugas pekerjaan rumah. Misalnya, Anda mungkin membatasi penilaian yang luas untuk :

ü Memuaskan (Satisfactory)

ü tidak memuaskan (Unsatisfactory)

ü Tidak berusaha (not attempted)

Atau

ü Pemeriksaan ditambah (check-plus)

ü Pemeriksaan (check)

ü tidak ada pemeriksaan (no check)

atau bahkan hanya

ü Memuaskan (pemeriksaan) : satisfactory (check)

ü Tidak memuaskan (tidak ada pemeriksaan) : unsatisfactory (no check)

Tentu saja, untuk membantu siswa dalam memahami apa yang Anda maksud dengan “memuaskan” atau “tidak memuaskan” Anda ingin memasukkan deskriptor menjelaskan apa kinerja yang memuaskan pada tugas tampak seperti.

Bahkan dengan rubrik holistik lebih rumit untuk tugas yang lebih kompleks saya sarankan agar Anda mulai dengan sejumlah kecil tingkat kinerja. Setelah Anda telah menerapkan rubrik Anda lebih baik dapat menilai jika Anda perlu untuk memperluas tingkat untuk lebih efektif menangkap dan berkomunikasi variasi dalam kinerja murid.

Untuk membaca lebih lanjut tentang keputusan yang terlibat dalam pengembangan rubrik, lihat : Step 4: Create a Rubric

 

 G.  Portfolios

 1.     Apa itu Portofolio?

Catatan: Fokus saya akan pada portofolio hasil karya siswa daripada portofolio guru atau jenis lainnya.

Portofolio siswa mengambil banyak bentuk, seperti dibahas di bawah, sehingga tidak mudah untuk menggambarkan mereka. Portofolio bukanlah tumpukan karya siswa yang terakumulasi selama satu semester atau tahun. Sebaliknya, portofolio berisi subset sengaja dipilih pekerjaan siswa. “Sengaja” memilih pekerjaan siswa berarti memutuskan apa jenis cerita Anda ingin memberitahu portofolio. Misalnya, apakah Anda ingin menyorot atau merayakan kemajuan siswa telah dibuat? Kemudian, portofolio mungkin berisi contoh dari pekerjaan sebelumnya dan kemudian, seringkali dengan siswa mengomentari atau menilai pertumbuhan. Apakah Anda ingin portofolio untuk menangkap proses pembelajaran dan pertumbuhan? Kemudian, siswa dan / atau guru dapat memilih item yang menggambarkan perkembangan dari satu atau lebih keterampilan dengan refleksi atas proses yang menyebabkan perkembangan itu. Atau, apakah Anda ingin portofolio untuk menampilkan produk akhir atau karya terbaik mahasiswa? Dalam hal ini, portofolio kemungkinan akan berisi sampel contoh yang terbaik saat ini kemampuan siswa untuk menerapkan pengetahuan dan keterampilan yang relevan. Semua keputusan tentang tugas portofolio mulai dengan jenis cerita atau tujuan portofolio. Tujuan tertentu (s) dilayani, jumlah dan jenis barang termasuk, proses untuk memilih barang yang akan dimasukkan, bagaimana dan apakah siswa menanggapi item yang dipilih, dan keputusan lain bervariasi dari portofolio untuk portofolio dan melayani untuk mendefinisikan apa yang masing-masing portofolio terlihat seperti. Saya akan menjelaskan banyak tujuan dan karakteristik di bagian bawah.

Apakah Portofolio Penilaian otentik?

Beberapa menyarankan bahwa portofolio penilaian tidak benar-benar sama sekali karena mereka hanya koleksi penilaian sebelumnya selesai. Tapi, jika kita mempertimbangkan menilai sebagai pengumpulan informasi tentang seseorang atau sesuatu untuk suatu tujuan, maka portofolio adalah jenis penilaian. Kadang-kadang portofolio juga dievaluasi atau dinilai, tetapi itu tidak perlu dianggap penilaian.

Apakah penilaian portofolio otentik? Portofolio siswa memiliki paling sering dikaitkan dengan koleksi karya seni dan, pada tingkat lebih rendah, koleksi menulis. Siswa dalam bidang ini melakukan tugas-tugas otentik yang menangkap aplikasi bermakna dari pengetahuan dan keterampilan. Portofolio mereka sering menceritakan kisah-kisah menarik dari pertumbuhan bakat siswa dan menunjukkan keahlian mereka melalui pertunjukan koleksi otentik. Pendidik memperluas bercerita ini untuk disiplin lain seperti pendidikan jasmani, matematika dan ilmu-ilmu sosial untuk menangkap berbagai demonstrasi aplikasi bermakna dari siswa dalam disiplin ini.

Selanjutnya, dalam tugas portofolio yang lebih bijaksana, siswa diminta untuk mencerminkan pada pekerjaan mereka, untuk terlibat dalam penilaian diri dan penetapan tujuan. Mereka adalah dua dari keterampilan yang paling otentik siswa perlu mengembangkan untuk berhasil mengelola di dunia nyata. Penelitian telah menemukan bahwa siswa di kelas yang menekankan perbaikan, kemajuan, upaya dan proses belajar daripada nilai dan kinerja normatif lebih cenderung untuk menggunakan berbagai strategi belajar dan memiliki sikap yang lebih positif terhadap belajar. Namun dalam pendidikan kami telah terbalaskan proses belajar yang mendukung produk-produk pembelajaran. Siswa tidak teratur diminta untuk memeriksa bagaimana mereka berhasil atau gagal atau ditingkatkan pada tugas atau untuk menetapkan tujuan bagi pekerjaan di masa depan, produk akhir dan evaluasi itu menerima sebagian besar perhatian dalam banyak kelas. Akibatnya, siswa tidak mengembangkan keterampilan metakognitif yang akan memungkinkan mereka untuk merenungkan dan membuat penyesuaian dalam proses belajar mereka di sekolah dan di luar.

Portofolio memberikan sebuah kendaraan yang sangat baik untuk pertimbangan proses dan pengembangan keterampilan terkait. Jadi, portofolio sering disertakan dengan jenis lain penilaian otentik karena mereka bergerak menjauh dari menceritakan kisah siswa meskipun nilai tes dan, sebaliknya, fokus pada koleksi bermakna kinerja siswa dan refleksi bermakna dan evaluasi pekerjaan itu.

 2.     Mengapa menggunakan Portofolio?

Bagian sebelumnya mengidentifikasi beberapa tujuan yang berharga yang membuat portofolio yang menarik dalam pendidikan. Bagian berikut menekankan bahwa mengidentifikasi tujuan tertentu atau tujuan untuk menetapkan portofolio adalah langkah pertama dan paling penting dalam menciptakan seperti sebuah tugas. Sama seperti mengidentifikasi panduan standar sisa langkah-langkah mengembangkan penilaian autentik, mengidentifikasi tujuan (s) untuk portofolio mempengaruhi semua keputusan lain yang terlibat dalam memproduksi tugas portofolio. Saya akan daftar beberapa tujuan yang paling umum di sini, dan kemudian saya akan menguraikan bagaimana setiap tujuan mempengaruhi keputusan-keputusan lain di bagian bawah.

Tujuan

Mengapa Anda menggunakan tugas portofolio? Portofolio biasanya dibuat untuk salah satu dari tiga tujuan berikut: untuk menunjukkan pertumbuhan, untuk menampilkan kemampuan saat ini, dan untuk mengevaluasi prestasi kumulatif.

Beberapa contoh tujuan tersebut meliputi:

1. Pertumbuhan Portofolio
a. menunjukkan pertumbuhan atau perubahan dari waktu ke waktu
b. untuk membantu mengembangkan keterampilan proses seperti evaluasi diri dan

penetapan tujuan
c. untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan
d. untuk melacak pengembangan salah satu produk yang lebih / penampilan

2. Showcase Portofolio
a. untuk menampilkan prestasi end-of-year/semester
b. untuk mempersiapkan sampel bekerja terbaik untuk masuk kerja atau perguruan tinggi
c. untuk menampilkan persepsi mahasiswa favorit, pekerjaan terbaik yang paling penting
d. untuk berkomunikasi bakat saat siswa untuk guru masa depan

3. Evaluasi Portofolio
a. untuk mendokumentasikan prestasi untuk menilai tujuan
b. untuk mendokumentasikan kemajuan standar
c. untuk menempatkan siswa tepat

Portofolio Pertumbuhan menekankan proses belajar sedangkan portofolio menampilkan menekankan produk pembelajaran. Tentu saja, portofolio mungkin mengatakan lebih dari satu cerita, termasuk lebih dari satu kategori di atas. Misalnya, menampilkan portofolio juga dapat digunakan untuk tujuan evaluasi, dan portofolio pertumbuhan juga mungkin menampilkan “akhir” pertunjukan atau produk. Yang penting adalah bahwa tujuan (s) jelas seluruh proses kepada siswa, guru dan setiap audiens terkait lainnya. Untuk menjelaskan tentang bagaimana tujuan mempengaruhi tugas portofolio biarkan aku menjawab pertanyaan dengan penjelasan dibawah ini.

 3.     Bagaimana Anda Membuat Tugas Portofolio?

Saya pikir tugas paling sebagai masalah yang harus dipecahkan, atau pertanyaan yang harus dijawab. Jadi, saya menemukan itu berguna untuk pendekatan bagaimana melakukan sesuatu dengan memikirkan sebagai serangkaian pertanyaan yang harus dijawab. Jadi, saya akan mencoba untuk menawarkan jawaban yang mungkin untuk pertanyaan di atas dengan menjawab serangkaian pertanyaan yang perlu diatasi ketika mempertimbangkan desain tugas portofolio.

Pertanyaan-pertanyaan adalah:

1. Tujuan: Apa tujuan (s) dari portofolio?
2. Audience: Untuk apa yang audiens (s) akan portofolio dibuat?
3. Isi: Apa contoh-contoh pekerjaan siswa akan disertakan?
4. Proses: Apakah proses (misalnya, pemilihan pekerjaan yang harus disertakan, refleksi pada

pekerjaan, konferensi) akan terlibat dalam selama pengembangan portofolio?
5. Manajemen: Bagaimana waktu dan bahan harus dikelola dalam pengembangan portofolio?
6. Komunikasi: Bagaimana dan kapan akan portofolio dibagi dengan khalayak yang

bersangkutan?
7. Evaluasi: Jika portofolio akan digunakan untuk evaluasi, kapan dan bagaimana seharusnya

itu dievaluasi?

 

Penjelasanya :

1. Tujuan: Apa tujuan (s) dari portofolio?

Sebagaimana disebutkan di atas, sebelum Anda dapat merancang tugas portofolio dan sebelum siswa Anda dapat mulai membangun portofolio mereka Anda dan siswa Anda harus jelas tentang kisah portofolio akan memberitahu. Tentu saja, Anda tidak harus menetapkan portofolio kecuali Anda memiliki alasan kuat untuk melakukannya. Portofolio mengambil bekerja untuk membuat, mengelola dan menilai. Mereka dengan mudah bisa merasa seperti merepotkan dan menjadi beban bagi Anda dan siswa Anda jika mereka hanya menjadi folder diisi dengan kertas siswa. Anda dan siswa Anda harus percaya bahwa pemilihan dan refleksi atas pekerjaan mereka melayani satu atau lebih tujuan yang bermakna.

2. Audience : Untuk apa yang audiens (s) akan portofolio dibuat?

Memilih khalayak yang relevan untuk portofolio berjalan di tangan-di-tangan dengan mengidentifikasi tujuan Anda. Siapa yang harus melihat bukti dari pertumbuhan siswa? Siswa, guru dan orang tua penonton yang baik untuk mengikuti kisah kemajuan siswa pada sebuah proyek tertentu atau dalam pengembangan keterampilan tertentu. Siapa yang harus melihat pekerjaan siswa terbaik atau akhir? Sekali lagi, mahasiswa, guru dan orang tua mungkin khalayak baik untuk koleksi seperti itu, tapi penonton alam lainnya datang ke pikiran seperti kelas atau sekolah, khalayak eksternal seperti majikan atau perguruan tinggi, masyarakat lokal atau dewan sekolah. Sebagai guru, Anda dapat mendikte apa yang penonton akan dianggap atau Anda dapat membiarkan siswa memiliki beberapa pilihan dalam keputusan.
Sama seperti tujuan untuk portofolio harus mengarahkan pengembangan itu, pemilihan penonton harus bentuk konstruksi. Sebagai contoh, untuk penonton di luar kelas itu sangat membantu untuk menyertakan halaman sampul atau daftar isi yang membantu seseorang terbiasa dengan tugas untuk menavigasi melalui portofolio dan menyediakan konteks untuk apa yang ditemukan di dalam. Siswa perlu untuk menjaga mereka dalam pikiran penonton saat mereka melanjutkan melalui setiap langkah mengembangkan portofolio mereka. Sebuah metode yang baik untuk memeriksa apakah portofolio melayani khalayak diantisipasi adalah membayangkan anggota yang berbeda dari yang penonton melihat portofolio. Masing-masing dari mereka mengatakan mengapa Anda membuat portofolio? Apakah mereka mampu memahami cerita Anda ingin memberitahu mereka? Dapatkah mereka menavigasi sekitar dan melalui portofolio? Apakah mereka tahu mengapa Anda termasuk apa yang Anda lakukan? Apakah Anda menggunakan bahasa yang cocok bagi mereka penonton?

3. Isi: Apa contoh-contoh pekerjaan siswa akan disertakan?

Seperti yang dapat Anda bayangkan, jawaban untuk pertanyaan konten tergantung pada jawaban terhadap pertanyaan dari tujuan dan audiens. Apa yang harus dimasukkan? Nah, kisah apa yang Anda ingin memberitahu? Sebelum saya mempertimbangkan apa jenis item yang mungkin cocok untuk tujuan yang berbeda, biarkan saya membuat titik yang lebih umum. Pertama, secara hipotetis, tidak ada batas untuk apa yang dapat dimasukkan dalam portofolio. Kertas produk seperti esai, PR, surat, proyek, dll yang paling umum. Tapi jenis lebih dan lebih media lainnya yang diikutsertakan dalam portofolio. Audio dan kaset video, CD-ROM, dua dan tiga dimensi karya seni, poster dan hal lain yang dapat mencerminkan tujuan-tujuan yang diidentifikasi dapat dimasukkan. Beberapa sekolah yang menempatkan semua artefak ke cd-rom oleh pertunjukan rekaman video, pemindaian produk kertas, dan audio digitalisasi. Semua file tersebut kemudian disalin ke siswa cd-rom untuk satu semester atau satu tahun atau mengikuti siswa di nilai sebagai catatan kumulatif. Realistis, Anda harus memutuskan apa yang dikelola. Tetapi jika bukti yang paling bermakna dari tujuan portofolio tidak dapat ditangkap di atas kertas, maka Anda mungkin mempertimbangkan termasuk jenis media lainnya.

Jelas, ada sejumlah besar dan berbagai jenis karya siswa yang dapat dipilih sebagai sampel untuk portofolio. Menggunakan tujuan diberikan di atas untuk setiap jenis portofolio, saya telah terdaftar hanya beberapa sampel mungkin seperti pekerjaan dalam tabel berikut yang dapat dimasukkan dalam setiap jenis portofolio.

Growth Portfolios: What samples might be included?

(Pertumbuhan Portofolio: Apa sampel mungkin disertakan?)

Purpose (tujuan)

Some possible inclusions (Beberapa kemungkinan inklusi)

  1. menunjukkan pertumbuhan atau perubahan dari waktu ke waktu
• awal dan kemudian lembar kerja
• awal dan kemudian tes / nilai
• draft kasar dan draft akhir
• refleksi pada pertumbuhan
• penetapan tujuan lembaran
• refleksi pada kemajuan menuju tujuan (s)
  1. untuk membantu mengembangkan keterampilan proses
• sampel yang mencerminkan pertumbuhan keterampilan proses
• refleksi diri yang menyertai sampel lembar kerja
• lembaran refleksi dari guru atau rekan
• identifikasi kekuatan / kelemahan
• penetapan tujuan lembaran
• refleksi kemajuan menuju tujuan (s)
• melihat lebih detail bawah ini di bawah Proses di bawah ini
  1. untuk mengidentifikasi kekuatan / kelemahan
• contoh kekuatan bekerja secara khusus diidentifikasi mencerminkan dan kelemahan
• refleksi pada kekuatan dan kelemahan dari sampel
• penetapan tujuan lembaran
• refleksi kemajuan menuju tujuan (s)
  1. untuk melacak pengembangan satu atau lebih produk atau pertunjukan
• jelas, draft dari produk tertentu atau kinerja yang akan dilacak
• refleksi diri atas draft
• lembaran refleksi dari guru atau rekan

Showcase Portfolios: What samples might be included?

(Tampilkan Portofolio kasus: Apa yang mungkin disertakan sampel?)

Purpose

Some possible inclusions (Beberapa kemungkinan inklusi)

  1. untuk menampilkan prestasi akhir tahun / semester
• sampel karya terbaik
• sampel dari sebelumnya dan kemudian bekerja untuk kemajuan dokumen
• akhir tes atau skor
• diskusi pertumbuhan selama semester / tahun
• penghargaan atau pengakuan lainnya
• guru atau komentar rekan
  1. untuk mempersiapkan sampel bekerja terbaik untuk masuk kerja atau perguruan tinggi
• surat lamaran
• contoh hasil kerja
• refleksi atas proses menciptakan contoh hasil kerja
• refleksi pada pertumbuhan
• guru atau komentar rekan
• deskripsi dari pengetahuan / keterampilan kerja
  1. untuk menampilkan persepsi mahasiswa favorit, yang penting terbaik atau paling
• sampel pekerjaan siswa favorit, terbaik atau yang paling penting
• draft kerja yang untuk menggambarkan jalur diambil untuk bentuk akhirnya
• komentar tentang kekuatan / kelemahan dari pekerjaan
• refleksi tentang mengapa itu adalah favorit, terbaik atau yang paling penting
• refleksi atas apa yang telah dipelajari dari kerja
• guru atau komentar rekan
  1. untuk berkomunikasi bakat saat siswa
• sampel yang representatif dari pekerjaan saat ini
• pertandingan bekerja dengan standar dicapai
• refleksi diri pada bakat saat ini
• Guru refleksi pada bakat siswa
• identifikasi tujuan masa depan

 Evaluation Portfolios: What samples might be included?

(Evaluasi Portofolio: Apa sampel mungkin disertakan?)

Purpose

Some possible inclusions (Beberapa kemungkinan inklusi)

  1. untuk mendokumentasikan prestasi untuk grading
• contoh pekerjaan perwakilan di setiap mata pelajaran / unit / topik yang akan dinilai
• contoh pekerjaan mendokumentasikan tingkat pencapaian pada kursus / grade level tujuan / standar / tujuan
• Tes / skor
• rubrik / kriteria yang digunakan untuk evaluasi pekerjaan (bila diterapkan)
• refleksi diri pada seberapa baik sampel mengindikasikan pencapaian ofcourse / grade level tujuan / standar / tujuan
• Guru refleksi dari pencapaian tujuan / standar
• identifikasi kekuatan / kelemahan
  1. untuk mendokumentasikan kemajuan standar
• daftar tujuan dan standar yang berlaku
• sampel perwakilan dari bekerja selaras dengan tujuan masing-masing / standar
• rubrik / kriteria yang digunakan untuk evaluasi pekerjaan
• refleksi diri pada seberapa baik sampel mengindikasikan pencapaian ofcourse / grade level tujuan / standar / tujuan
• Guru refleksi dari pencapaian tujuan / standar
• analisa atau bukti kemajuan yang dibuat menuju standar selama perjalanan semester / tahun
  1. untuk menempatkan siswa tepat
• perwakilan dari pekerjaan saat ini
• perwakilan dari pekerjaan sebelumnya untuk menunjukkan tingkat kemajuan
• kelas tes / nilai
• eksternal tes / evaluasi
• pertandingan bekerja dengan standar dicapai
• refleksi diri pada bakat saat ini
• Guru refleksi pada bakat siswa
• Orang tua refleksi pada bakat siswa
• profesional lain ‘refleksi pada bakat siswa

Isi lainnya

Selain contoh-contoh pekerjaan siswa dan refleksi atas pekerjaan itu, portofolio juga mungkin mencakup daftar isi atau surat lamaran (keduanya biasanya disusun oleh siswa) untuk membantu pembaca dalam membuat rasa, proses tujuan dan isi dari portofolio. Ini akan sangat berguna jika portofolio tersebut untuk dibagikan dengan khalayak eksternal asing dengan kursus seperti orang tua, pendidik dan anggota masyarakat lainnya.

4. Proses:Apakahproses akanterlibat dalamselama pengembanganportofolio?

Salah satu atribut terbesar dari portofolio adalah potensinya untuk berfokus pada proses pembelajaran. Terlalu sering dalam pendidikan kita menekankan siswa membuat produk atau hasil yang mereka capai. Tapi kita tidak cukup memberikan perhatian terhadap proses yang diperlukan untuk menciptakan produk-produk atau hasil, proses yang terlibat dalam diri-diagnosis dan perbaikan diri, atau proses metakognitif dari berpikir. Akibatnya, produk atau hasil yang tidak sebaik kami atau siswa akan suka karena mereka sering tidak yakin bagaimana untuk memulai, bagaimana mendiagnosis diri atau mengoreksi diri atau bagaimana menentukan kapan sepotong bekerja adalah “selesai . “

Meskipun berbagai proses dapat dikembangkan atau dieksplorasi melalui portofolio, saya akan fokus pada tiga yang paling umum:

  1. Pemilihan isi portofolio;
  2. Refleksi pada sampel kerja dan proses;
  3. Konferensi tentang isi dan proses.

4.a. Pemilihan Isi

Sekali lagi, mengidentifikasi tujuan (s) untuk portofolio harus mendorong proses seleksi. Seperti tercantum dalam tabel di atas, sampel yang berbeda dari pekerjaan siswa kemungkinan akan dipilih untuk tujuan yang berbeda. Selain itu, bagaimana sampel yang dipilih juga mungkin berbeda tergantung pada tujuan. Sebagai contoh, untuk evaluasi portofolio, guru mungkin memutuskan mana sampel perlu dimasukkan untuk mengevaluasi kemajuan siswa. Di sisi lain, termasuk mahasiswa dalam proses pengambilan keputusan yang tepat menentukan jenis sampel untuk dimasukkan mungkin lebih penting untuk pertumbuhan portofolio untuk mempromosikan refleksi yang berarti. Akhirnya, menampilkan portofolio mungkin dirancang untuk menyertakan masukan yang signifikan dari sampel mahasiswa yang terbaik menyoroti prestasi dan kemajuan, atau guru terutama mungkin membuat keputusan-keputusan.

Selain itu, penonton di luar guru dan siswa mungkin telah masukan ke dalam isi porfolio, dari anggota tim atau departemen, kepala sekolah dan komite kabupaten untuk lembaga eksternal untuk orang tua dan anggota masyarakat. Khalayak eksternal yang paling mungkin untuk memainkan peran untuk portofolio evaluasi. Namun, penting untuk diingat tidak ada aturan keras mengenai portofolio. Apa pun dapat dimasukkan dalam portofolio. Siapapun dapat terlibat dalam proses seleksi, refleksi dan evaluasi portofolio. Fleksibilitas berlaku untuk portofolio seperti halnya untuk setiap penilaian autentik. Artinya, Anda harus benar untuk tujuan Anda (s), tetapi Anda harus merasa tidak ada kendala pada bagaimana Anda bertemu dengan mereka dengan assignment.top portofolio

Bagaimana mungkin seleksi berlangsung?

Apa yang saya akan jelaskan di bawah hanya beberapa dari banyak kemungkinan jalan untuk memilih mana sampel akan dimasukkan dalam portofolio. Tapi contoh-contoh harus memberikan rasa yang baik dari beberapa pilihan dan beberapa keputusan yang terlibat.

  1. Kapan?

ü  Kapan sampel pekerjaan selesai, pada titik sepotong bekerja adalah siap untuk berubah dalam (atau sekali pekerjaan telah dikembalikan oleh guru) siswa atau guru mengidentifikasi yang bekerja untuk dimasukkan dalam portofolio;

ü  Pada interval periodik, bukan pemilihan sampel ketika mereka selesai, sampel dapat disimpan sehingga seleksi yang mungkin terjadi setiap dua (tiga, enam atau sembilan) minggu atau sekali (dua kali atau tiga kali) setiap triwulan (trimester atau semester) ;

ü  Pada akhir unit, triwulan, semester, tahun, dll

  1. b.      Oleh siapa?

ü  Oleh siswa, siswa adalah pemilih yang paling umum, terutama untuk portofolio yang meminta mereka untuk merefleksikan pekerjaan yang dipilih. Yang siswa bekerja pilih tergantung pada kriteria yang digunakan untuk memilih masing-masing bagian (lihat di bawah).

ü  Oleh guru, guru bisa pemilih, terutama ketika mengidentifikasi bagian terbaik dari bekerja untuk menampilkan kekuatan siswa atau prestasi.

ü  Oleh siswa dan guru – kadang-kadang pemilihan portofolio adalah proses gabungan yang melibatkan percakapan dan kolaborasi.

ü  Oleh rekan, siswa mungkin akan ditugaskan “mitra portofolio” atau “teman portofolio” yang membantu siswa dalam memilih potongan yang sesuai dari pekerjaan sering sebagai bagian dari sebuah proses gabungan yang melibatkan percakapan dan kolaborasi. Seorang rekan juga mungkin memberikan refleksi pada bagian dari pekerjaan untuk dimasukkan dalam portofolio.

ü  Oleh orang tua, orang tua juga mungkin akan diminta untuk memilih sepotong atau dua untuk inklusi bahwa mereka khususnya ditemukan mengesankan, mengejutkan, reflektif perbaikan, dll

 

  1. c.       Based on what criteria? (Berdasarkan kriteria apa?)

bekerja terbaik, seleksi untuk menampilkan portofolio biasanya akan fokus pada sampel pekerjaan yang menggambarkan kinerja siswa terbaik di daerah yang ditunjuk atau puncak dari kemajuan yang dibuat

Bukti pertumbuhan (evidence of growth), seleksi untuk pertumbuhan portofolio akan fokus pada identifikasi sampel proses kerja dan pekerjaan (misalnya, draft, catatan) bahwa kemajuan menangkap terbaik ditampilkan pada tugas-tugas yang ditunjuk, proses atau akuisisi pengetahuan dan keterampilan. Misalnya, siswa mungkin diminta untuk memilih :

  • Contoh dari pekerjaan sebelumnya dan kemudian menyoroti beberapa keterampilan atau area konten
  • Contoh draft kasar dan draft akhir
  • Kerja yang melacak perkembangan dari suatu produk tertentu atau kinerja
  • Contoh kekuatan bekerja secara khusus diidentifikasi mencerminkan dan kelemahan

Bukti prestasi (evidence of achievement),  terutama untuk menampilkan dan portofolio evaluasi, seleksi mungkin fokus pada sampel pekerjaan yang menggambarkan tingkat kompetensi saat ini di daerah yang ditunjuk atau eksemplar tertentu kualitas kerja.

Bukti standar bertemu (evidence of standards met),  sama, seleksi bisa fokus pada sampel pekerjaan yang menggambarkan bagaimana siswa berhasil telah memenuhi standar tertentu.

Favorit / bagian paling penting (favorite/most important piece), untuk membantu mengembangkan pengakuan dari nilai pekerjaan selesai dan untuk mendorong kebanggaan dalam pekerjaan itu, mungkin fokus pada pemilihan sampel yang siswa atau orangtua atau orang lain menemukan hubungan atau dengan yang mereka sangat terpikat

Satu atau lebih di atas (one or more of the above ), portofolio dapat mencakup contoh-contoh dari pekerjaan untuk beberapa alasan dan, dengan demikian, lebih dari satu kriteria di atas (atau lainnya) dapat digunakan untuk memilih sampel yang akan dimasukkan.

4.b.  Refleksi Sampel Kerja dan Proses

Banyak pendidik yang bekerja dengan portofolio mempertimbangkan komponen refleksi elemen yang paling penting dari portofolio yang baik. Cukup memilih sampel dari pekerjaan seperti diuraikan di atas dapat menghasilkan kisah-kisah bermakna tentang siswa, dan orang lain dapat manfaat dari “membaca” kisah-kisah ini. Tetapi mahasiswa sendiri yang hilang manfaat yang signifikan dari proses portofolio jika mereka tidak diminta untuk mencerminkan pada kualitas dan pertumbuhan pekerjaan mereka. Sebagai Paulson, Paulson dan Meyer (1991) menyatakan, “portofolio adalah sesuatu yang dilakukan oleh siswa, bukan kepada siswa.” Yang paling penting, itu adalah sesuatu yang dilakukan untuk siswa. Siswa harus terlibat langsung dalam setiap fase dari pengembangan portofolio untuk belajar paling banyak dari itu, dan tahap refleksi memegang janji paling untuk meningkatkan pertumbuhan siswa.

Pada fase refleksi siswa biasanya diminta untuk :

v  Komentar tentang mengapa sampel spesifik yang dipilih atau

v  Komentar tentang apa yang mereka suka dan tidak seperti di contoh atau

v  Komentar atau mengidentifikasi proses yang terlibat dalam mengembangkan produk-produk tertentu atau pertunjukan atau

v  Menggambarkan dan menunjukkan contoh bagaimana keterampilan tertentu atau peningkatan pengetahuan (atau tidak) atau

v  Mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dalam sampel pekerjaan atau

v  Menetapkan tujuan bagi diri mereka sendiri sesuai dengan kekuatan dan kelemahan atau

v  Mengidentifikasi strategi-strategi untuk mencapai tujuan-tujuan atau

v  Menilai masa lalu mereka dan sekarang self-efficacy untuk tugas atau keahlian atau

v  Menyelesaikan daftar atau survei tentang pekerjaan mereka atau

v  Beberapa kombinasi di atas

Refleksi Lembar

Mungkin tugas portofolio refleksi paling umum adalah penyelesaian lembar harus terpasang ke sampel (atau contoh) dari pekerjaan yang refleksi adalah menangani. Kemungkinan untuk pertanyaan refleksi atau petunjuk tidak terbatas, tetapi beberapa contoh saya telah melihat mencakup :

Pertanyaan Seleksi / prompt :

ü  Mengapa Anda memilih bagian ini?

ü  Mengapa sampel ini dimasukkan dalam portofolio Anda?

ü  Bagaimana sampel ini memenuhi kriteria untuk seleksi untuk portofolio Anda?

ü  Saya memilih ini karena …. sepotong

 

Pertumbuhan pertanyaan / petunjuknya :

ü  Apa kekuatan dari pekerjaan ini? Kelemahan?

ü  Apa yang akan Anda bekerja pada lebih jika Anda punya waktu tambahan?

ü  Bagaimana ______ Anda (misalnya, menulis) berubah sejak tahun lalu?

ü  Apa yang Anda ketahui tentang ______ (misalnya, metode ilmiah) bahwa Anda tidak tahu pada awal tahun (atau semester, dll)?

ü  Melihat (atau memikirkan) sepotong awal pekerjaan yang sama, bagaimana ini bagian baru kerja membandingkan? Bagaimana lebih baik atau lebih buruk? Di mana Anda dapat melihat kemajuan atau perbaikan?

ü  Bagaimana kau bisa “terjebak” mengerjakan tugas ini? Bagaimana Anda mendapatkan “jalan buntu”?

ü  Satu keterampilan saya tidak bisa melakukan sangat baik, tetapi sekarang saya dapat adalah ….

ü  Dari meninjau ini bagian saya pelajari ….

Penetapan tujuan pertanyaan / petunjuknya :

ü  Apa satu hal yang dapat Anda memperbaiki dalam bagian ini?

ü  Apa adalah tujuan yang realistis untuk akhir kuartal (semester, tahun)?

ü  Apa adalah salah satu cara Anda akan mencoba untuk meningkatkan ____ Anda (misalnya, menulis)?

ü  Satu hal yang saya masih perlu untuk bekerja pada ini ….

ü  Saya akan bekerja menuju tujuan saya dengan ….

Pertanyaan evaluasi / petunjuknya :

ü  Jika anda seorang guru dan grading pekerjaan Anda, apa nilai yang akan Anda berikan dan mengapa?

ü  Menggunakan rubrik yang sesuai, beri skor dan membenarkan dengan ciri-ciri khusus dari rubrik.

ü  Apa yang Anda suka atau tidak suka tentang ini bagian dari pekerjaan?

ü  Aku seperti ini sepotong bekerja karena ….

Upaya pertanyaan / petunjuknya :

ü  Berapa banyak waktu yang Anda habiskan pada produk / kinerja?

ü  Pekerjaan akan lebih baik jika saya telah menghabiskan lebih banyak waktu di ….

ü  Saya senang bahwa saya menempatkan usaha signifikan ke ….

Pertanyaan portofolio keseluruhan / petunjuknya :

ü  Apa yang ingin kamu _____ Anda (misalnya, orang tua) untuk mengetahui tentang atau melihat dalam portofolio Anda?

ü  Apa portofolio sebagai keseluruhan mengungkapkan tentang Anda sebagai seorang pembelajar (penulis, pemikir, dll)?

ü  Sebuah fitur dari portofolio ini saya sangat suka adalah ….

ü  Dalam portofolio ini saya melihat bukti dari ….

Sebagaimana disebutkan di atas, siswa (atau orang lain) dapat menanggapi pertanyaan atau meminta ketika sebuah bagian dari pekerjaan yang diselesaikan, sementara pekerjaan sedang berlangsung atau pada interval periodik setelah pekerjaan telah dikumpulkan. Selanjutnya, pertanyaan-pertanyaan atau meminta dapat dijawab oleh siswa, guru, orang tua, teman sebaya atau orang lain dalam setiap kombinasi yang terbaik melayani tujuan portofolio.

Metode Refleksi Lainnya

Selain lembaran refleksi, guru telah menyusun segudang cara merangsang refleksi dari mahasiswa dan orang lain tentang koleksi pekerjaan yang termasuk dalam portofolio. Misalnya, mereka yang terlibat dalam refleksi dapat :

ü  Menulis surat kepada audiens yang spesifik tentang kisah portofolio berkomunikasi

ü  Menulis sebuah “biografi” dari sebuah pekerjaan menelusuri perkembangan dan pembelajaran yang menghasilkan

ü  Menulis entri jurnal periodik tentang kemajuan portofolio

ü  Menyusun baru imajiner “bab” yang mengambil tempat kisah portofolio daun

ü  Berbagi lisan refleksi pada salah satu pertanyaan di atas / petunjuknya

Refleksi Sebagai Keterampilan Proses

Pengembangan keterampilan yang baik memerlukan empat langkah:

ü  Instruksi dan pemodelan keterampilan;

ü  Praktek keterampilan;

ü  Umpan balik pada praktek seseorang;

ü  Refleksi pada praktek dan umpan balik.

Refleksi itu sendiri adalah keterampilan yang meningkatkan proses pengembangan keahlian dan hampir semua pembelajaran dalam pengaturan yang tak terhitung banyaknya. Mereka yang adalah pendidik, misalnya, perlu terus merenungkan apa yang bekerja atau tidak bekerja dalam mengajar kita, bagaimana kita dapat meningkatkan apa yang kita lakukan, bagaimana kita dapat membantu siswa kita membuat koneksi ke apa yang mereka pelajari, dan banyak , banyak lagi. Jadi, sangat penting bagi siswa untuk belajar secara efektif merefleksikan pembelajaran dan pertumbuhan.

Sebagai keterampilan, refleksi bukanlah sesuatu yang dapat dikuasai dalam satu atau dua usaha. Mengembangkan kemampuan reflektif yang baik memerlukan instruksi dan pemodelan, banyak latihan, umpan balik dan refleksi. Seperti banyak dari Anda mungkin ditemui, ketika siswa pertama kali diminta untuk menanggapi prompt seperti “saya memilih bagian ini karena …” mereka mungkin merespon dengan “Saya pikir itu bagus.” Oke, itu memulai. Tapi kami ingin mereka untuk menguraikan respon itu. Fakta bahwa pada awalnya mereka tidak rumit mungkin bukan hanya akibat dari resistensi atau keengganan. Siswa perlu belajar bagaimana untuk merespon seperti prompt. Mereka perlu belajar bagaimana untuk secara efektif mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan, untuk menetapkan tujuan yang realistis bagi diri dan pekerjaan mereka, dan untuk mengembangkan strategi bermakna untuk mengatasi tujuan tersebut. Siswa sering menjadi tergantung pada orang dewasa, khususnya guru, untuk mengevaluasi pekerjaan mereka. Mereka perlu belajar self-assessment.

Jadi, tahap refleksi dari proses portofolio harus berlanjut sepanjang pengembangan portofolio. Siswa perlu terlibat dalam kegiatan reflektif ganda. Contoh-contoh refleksi menjadi sangat terfokus jika penetapan tujuan adalah bagian dari refleksi mereka. Sama seperti instruksi dan penilaian yang lebih tepat sasaran jika mereka terikat dengan standar tertentu atau tujuan, mahasiswa identifikasi dan refleksi terhadap kekuatan dan kelemahan, contoh kemajuan, dan strategi untuk perbaikan akan lebih bermakna dan terarah jika mereka diarahkan menuju tujuan yang spesifik , terutama tujuan yang dipilih sendiri.

Setelah kesempatan untuk refleksi (praktek) berlangsung, umpan balik dan refleksi lebih lanjut pada pengamatan siswa dapat disediakan oleh percakapan dengan orang lain. Konferensi adalah salah satu alat untuk mempromosikan umpan balik tersebut dan refleksi.

4.c. Konferensi tentang Pekerjaan Siswa dan Proses

Dengan 20 atau 30 atau lebih siswa di kelas, satu-satu percakapan antara guru dan siswa sulit untuk secara teratur mengatur. Itu sangat disayangkan karena memberi dan menerima wajah-to-face interaksi dapat menyediakan guru dengan informasi berharga tentang berpikir siswa dan kemajuan dan memberikan siswa dengan umpan balik yang berarti. Umpan balik seperti ini juga lebih mungkin untuk diproses oleh mahasiswa dari komentar yang ditulis di atas kertas.

Tipikal Conferencing (Conferencing typically)  biasanya mengambil beberapa bentuk:

Guru / siswa – kadang-kadang guru dapat informal bertemu dengan beberapa siswa, satu per satu, sebagai siswa lain bekerja pada beberapa tugas di kelas. Lain kali, guru menggunakan waktu kelas untuk menjadwalkan satu-satu konferensi pada “hari-hari konferensi.” Beberapa guru dapat menjadwalkan konferensi di luar waktu kelas. Biasanya konferensi seperti mengambil hanya beberapa menit, tetapi mereka memberikan guru dan siswa untuk waktu rekap kemajuan, mengajukan pertanyaan, dan mempertimbangkan saran-saran atau strategi untuk perbaikan.

Guru / kelompok kecil – guru-guru lain, sering di kelas komposisi, bertemu dengan beberapa siswa pada suatu waktu untuk mendiskusikan isu-isu dan pertanyaan yang dibangkitkan, berbagi masalah umum dan refleksi seluruh siswa.

Siswa/siswa – untuk menghemat waktu serta untuk memberikan siswa kesempatan untuk belajar bagaimana memberikan umpan balik bersama dengan menerima itu, guru kadang-kadang struktur peer-to-peer konferensi. Fokusnya mungkin guru-diarahkan (misalnya, “saling berbagi sampel pekerjaan yang Anda baru ini dipilih untuk portofolio Anda”) atau mahasiswa-diarahkan (misalnya, siswa menggunakan waktu untuk mendapatkan umpan balik pada beberapa pekerjaan untuk tujuan mereka menentukan).

5. Manajemen: Bagaimana waktu dan bahan harus dikelola dalam pengembangan portofolio?

Sebagai menarik sebagai proses mengembangkan portofolio siswa dapat, kendala fisik dan waktu dari proses tersebut dapat menakutkan. Di mana Anda menyimpan semua barang-barang itu? Bagaimana Anda melacak itu? Siapa yang mendapat akses untuk itu dan kapan? Jika Anda mengelola kertas atau membuat portofolio elektronik? Apakah beberapa pekerjaan akan dikirim pulang sebelum dimasukkan dalam portofolio? Apakah itu datang kembali? Kapan Anda akan menemukan waktu bagi siswa untuk berpartisipasi, untuk mencerminkan, untuk konferensi? Bagaimana dengan siswa yang bergabung dengan kelas Anda di tengah semester atau tahun?

Ada satu jawaban untuk semua pertanyaan ini yang dapat membuat tugas kurang menakutkan: memulai dari yang kecil! Itu adalah nasihat yang baik untuk usaha banyak, tetapi terutama untuk portofolio karena ada begitu banyak faktor untuk mempertimbangkan, mengembangkan dan mengelola selama jangka waktu yang panjang. Pada bagian akhir dari bab ini (Dapatkah saya melakukan portofolio tanpa semua ribut-ribut?) Saya akan menguraikan tentang bagaimana Anda bisa mendapatkan kaki Anda basah dengan portofolio dan menghindari tenggelam dalam banyak keputusan yang dijelaskan di bawah.

Bagaimana Anda menjawab pertanyaan banyak manajemen bawah tergantung, sebagian, pada bagaimana Anda menjawab pertanyaan sebelumnya tentang tujuan Anda, penonton, konten dan proses. Kembali ke jawaban-jawaban untuk membantu Anda mengatasi keputusan berikut:

Management Decisions

(Keputusan manajemen)

Possible Solutions (kemungkinan Solusi)

Haruskah proses membangun portofolio menunggu sampai akhir atau harus itu terjadi saat Anda pergi?
  • Solusi termudah adalah dengan mengumpulkan sampel bekerja sepanjang jalan, tetapi menyimpan seleksi dan refleksi sampai akhir, menjaga sederhana seleksi dan membatasi jumlah refleksi.
  • Pendekatan (dan lebih umum) lebih terlibat adalah agar peserta secara berkala membuat pilihan dan untuk terlibat dalam refleksi seluruh proses. Ini memberikan waktu siswa untuk merespon kelemahan yang diidentifikasi dan ke alamat tujuan yang ditetapkan.
Apakah portofolio terdiri dari kertas atau disimpan secara elektronik (atau keduanya)?
  • Paper Portfolio: Seperti yang Anda ketahui, bentuk paling umum dari portofolio adalah kumpulan produk kertas seperti esai, set masalah, jurnal entri, poster, dll Sebagian besar produk yang diproduksi di ruang kelas masih dalam bentuk kertas, sehingga masuk akal untuk menemukan cara untuk mengumpulkan, pilih dari dan merenungkan item ini.
  • Hybrid Portfolio: Bentuk lain dari produk yang semakin tersedia, bagaimanapun, jadi guru menambahkan kaset video, kaset audio, 3-D model, karya seni dan lebih ke kontainer memegang produk kertas.
  • Electronic Portfolio: Karena banyak dari produk kertas sekarang pertama dibuat dalam format elektronik, masuk akal untuk mempertimbangkan menjaga beberapa sampel pekerjaan dalam format tersebut. Penyimpanan jauh lebih mudah dan portabilitas meningkat secara signifikan. Selain itu, karena menjadi lebih mudah untuk mendigitalkan hampir semua media adalah mungkin untuk menambahkan audio dan video contoh pekerjaan siswa untuk portofolio elektronik. Sejumlah besar pekerjaan dapat dibakar ke CD atau DVD atau ditampilkan di situs Web. Sebuah kompilasi elektronik dapat dibagi dengan audiens yang lebih besar dan lebih mudah mengikuti seorang siswa lain, guru kelas dan sekolah. Salinan dapat dibuat dan disimpan.
Di mana sampel pekerjaan dan refleksi disimpan? Jelas, jawaban atas pertanyaan ini tergantung pada jawaban Anda untuk pertanyaan sebelumnya tentang format penyimpanan. Solusi yang mungkin saya uraikan di bawah ini akan menganggap bahwa Anda telah memilih pilihan yang mencakup setidaknya beberapa produk kertas.

  • Sebuah model umum untuk pemeliharaan portofolio adalah memiliki dua folder untuk setiap siswa – folder kerja dan folder portofolio. Sebagai contoh pekerjaan yang diproduksi mereka disimpan dalam folder kerja. Siswa (atau penyeleksi lainnya) secara berkala akan meninjau folder bekerja untuk memilih potongan tertentu untuk dimasukkan dalam folder portofolio. Biasanya refleksi menyertai proses seleksi. Sebagai contoh, lembar refleksi dapat disertakan pada setiap bagian sebelum ditempatkan dalam portofolio.
  • Selain ke Manila atau menggantung folder, isi portofolio juga telah disimpan dalam kotak pizza atau deterjen cuci, lemari, binder dan folder accordian (Rolheiser, Bower & Stevahn, 2000).
  • Untuk siswa yang lebih tua, beberapa guru memiliki siswa tetap sampel kerja. Kemudian mereka secara periodik diminta untuk memilih dari dan merenungkan pekerjaan. Mahasiswa hanya bisa menjaga folder bekerja sambil guru mengelola folder portofolio.
  •  Sebagai orang tua, saya tahu saya juga ingin melihat pekerjaan anak saya sebelum akhir semester atau tahun. Jadi, beberapa guru mengirim pulang bekerja di folder hati-hati terstruktur. Satu sisi dari sebuah folder dua saku mungkin diberi label “tetap di rumah” sementara sisi lain mungkin diberi label “kembali ke sekolah.” Pekerjaan akan berakhir dalam portofolio akan dikirim pulang dalam saku “kembali ke sekolah”.
Siapa yang akan bertanggung jawab untuk menyimpan / menyimpan mereka?
  •  Biasanya guru menjaga isi portofolio karena mereka biasanya disimpan di dalam kelas.
  • siswa yang lebih tua (dan kadang-kadang yang muda) juga diberi tanggung jawab mengelola portofolio mereka di dalam kelas, memastikan semua sampel membuatnya menjadi folder yang sesuai / kontainer, tetap ada, diletakkan kembali ketika dihapus, dan disimpan rapi terorganisir.
  • Sebagaimana disebutkan di atas, siswa yang lebih tua kadang-kadang diperlukan untuk melacak pekerjaan mereka di luar kelas, membawanya ke kelas pada hari tertentu untuk refleksi dan tugas lainnya.
  • Untuk portofolio elektronik, biasanya tergantung pada preferensi guru dan apakah atau tidak siswa memiliki akses ke ruang penyimpanan pada jaringan atau dapat menyimpan sampel secara lokal, atau membakar mereka ke CD atau DVD, atau menambahkannya ke situs.
Siapa yang akan memiliki akses ke sana, dan kapan? Siapa? Sekali lagi, itu tergantung pada tujuan untuk portofolio.

  • Biasanya guru dan siswa akan memiliki akses ke folder kerja atau sampel akhir.
  • Tapi, untuk beberapa jenis portofolio menampilkan, hanya guru mungkin memiliki akses karena dia adalah membangun portofolio tentang siswa.
  • Untuk siswa yang lebih tua, guru mungkin hanya memiliki akses terbatas sebagai mahasiswa kontrol pengembangan portofolio.
  • Orang tua mungkin memiliki akses dan input sebagai contoh dari pekerjaan yang dikirim pulang.
  • pendidik lain juga mungkin memiliki akses ke portofolio final untuk tujuan evaluatif yang lebih besar.

Kapan?

  • Biasanya, siswa dan guru memberikan kontribusi sampel ke folder bekerja sebagai mereka diciptakan. Akses ke folder portofolio diperoleh pada jadwal yang lebih teratur sebagai kali untuk seleksi dan refleksi dijadwalkan.
  • Orang tua atau pendidik lain mungkin memiliki akses pada interval tertentu, tergantung pada tujuan dari portofolio dan proses yang telah dipilih.
Bagaimana kemajuan portofolio dilacak?
  • Sebuah lembar daftar periksa kadang-kadang melekat pada bagian depan folder sehingga guru atau siswa dapat melacak kapan dan mana sampel telah ditambahkan, yang telah dihapus (sementara atau permanen), ketika refleksi telah selesai, saat konferensi telah terjadi, dan apakah atau tidak ada persyaratan lainnya telah selesai.
  • Guru mungkin menyimpan jadwal ketika pilihan, refleksi atau konferensi adalah untuk mengambil tempat.
  • Siswa yang lebih tua mungkin diperlukan untuk melacak proses untuk memastikan semua persyaratan terpenuhi.
Produk akhir akan terlihat seperti apa? Sekali lagi, ini tergantung pada tujuan dan penonton untuk portofolio, serta jenis isi yang akan dimasukkan.

  • portofolio Showcase biasanya akan memiliki presentasi yang lebih formal dan dipoles. Sebuah surat pengantar atau pengenalan bersama dengan daftar isi mungkin dimasukkan untuk menyediakan konteks untuk berbagai macam berpotensi pembaca, dan untuk memberikan pelajar atau guru kesempatan untuk daging lebih lengkap keluar cerita siswa.
  • Pertumbuhan atau portofolio evaluasi mungkin memiliki presentasi kurang formal, kecuali evaluasi merupakan bagian dari penilaian taruhan tinggi. Jika siswa dan guru adalah pembaca utama, konteks kurang dibutuhkan. Namun, jika orang tua adalah primer atau audiens yang dituju signifikan, penjelasan yang lebih atau konteks akan dibutuhkan.
Bagaimana jika siswa kelas Anda bergabung di tengah-tengah proses itu?
  • Jelas, salah satu keuntungan dari memilih untuk membangun portofolio pada akhir periode waktu daripada membangun sepanjang jalan (lihat pertanyaan pertama) adalah bahwa siswa sementara masih dapat dengan mudah berpartisipasi. Mereka memiliki sedikit pekerjaan yang harus dipertimbangkan, tetapi mereka masih dapat terlibat dalam proses seleksi dan refleksi.
  • Jika seleksi dan refleksi terjadi sebagai pekerjaan yang sedang diproduksi, mahasiswa baru hanya dapat bergabung proses berlangsung. Beberapa adaptasi kemungkinan akan diperlukan, tetapi siswa masih bisa menunjukkan pertumbuhan atau kompetensi selama periode waktu yang lebih singkat.
  • Jika portofolio juga harus dievaluasi, penyesuaian lebih lanjut akan perlu dibuat.

6. Komunikasi: Bagaimana dan kapan akan portofolio dibagi dengan khalayak yang    bersangkutan?

Mengapa berbagi portofolio?

Dengan sifat tujuan dari portofolio – untuk menunjukkan pertumbuhan, untuk menampilkan keunggulan – portofolio dimaksudkan untuk dibagikan. Sampel, refleksi dan isi lainnya mengizinkan atau mengundang orang lain untuk mengamati dan merayakan kemajuan belajar siswa dan prestasi. Sebuah portofolio harus memberitahu sebuah cerita, dan cerita yang harus diceritakan.

Siswa harus terutama yang menceritakan kisah mereka. Sebagai siswa merefleksikan keseimbangan pekerjaan mereka selama beberapa periode waktu, sering ada rasa bangga pada pertumbuhan dan prestasi tersebut. Dengan menceritakan kisah mereka sendiri siswa dapat mengambil kepemilikan dari proses yang mengarah pada pertumbuhan dan prestasi. Penilaian tidak lagi sesuatu yang dilakukan untuk mereka, para siswa yang memainkan peran aktif melalui self-assessment.

Selanjutnya, orang lain akan mampu mengenali dan merayakan dalam pertumbuhan dan keberhasilan siswa jika pekerjaan mereka dikomunikasikan di luar perbatasan kelas. Sebuah portofolio menyediakan kendaraan unik untuk menangkap dan mengkomunikasikan belajar siswa. Orangtua cenderung untuk mempelajari lebih lanjut tentang kemampuan anak-anak mereka dan kecenderungan melalui portofolio daripada yang mereka lakukan melalui tugas aneh yang membuat rumah dan ke tangan orang tua ‘. Selain itu, anggota tertarik lain dari komunitas sekolah dan lokal dapat mengenali dan merayakan prestasi tersebut.

Akhirnya, portofolio dapat memberikan alat yang sangat baik untuk akuntabilitas. Orang tua, pendidik dan anggota masyarakat dapat belajar banyak tentang apa yang terjadi di distrik kelas atau sekolah atau dengan melihat dan mendengar tentang isi dari cerita-cerita. Mungkin lebih penting, siswa dan guru dapat mengungkap gambaran yang jelas dari mana siswa itu, di mana ia telah melakukan perjalanan ke, bagaimana dia sampai di sana dan apa yang ia capai di sepanjang jalan – sebuah cerita menarik dan mencerahkan.

Mempertimbangkan audiens

Tentu saja, memutuskan bagaimana untuk menceritakan kisah tersebut akan dipengaruhi oleh audiens yang dituju. Misalnya, menghadirkan koleksi bekerja untuk seorang guru yang sudah akrab dengan banyak konten mungkin akan memerlukan pendekatan yang berbeda dari pekerjaan yang menyajikan sebagai bagian dari aplikasi perguruan tinggi.

a. Audiens di dalam kelas

Di beberapa kelas, portofolio digunakan lebih seperti tugas lainnya sebagai bukti kemajuan menuju atau menyelesaikan kursus atau tujuan tingkat kelas dan standar. Dalam kasus tersebut, penonton mungkin hanya guru yang mengevaluasi semua pekerjaan siswa. Untuk secara efektif berkomunikasi dengan guru tentang tubuh bekerja, siswa dapat diminta untuk menulis pengantar singkat atau ikhtisar menangkap persepsi nya kemajuan (untuk portofolio pertumbuhan) atau prestasi (untuk portofolio menampilkan) tercermin dalam koleksi pekerjaan . Guru yang menetapkan portofolio tidak hanya ingin melihat pekerjaan siswa tetapi ingin melihat siswa merenungkan hal itu.

Sebagai penilai kelas, guru juga memiliki manfaat berkomunikasi tatap muka dengan setiap siswa. Konferensi tersebut mengambil berbagai bentuk dan bervariasi dalam frekuensi mereka. Sebagai contoh,

  • Seorang guru mungkin meninjau portofolio pada satu atau lebih interval, dan kemudian mempersiapkan pertanyaan untuk percakapan tatap muka dengan masing-masing siswa;
  • Seorang siswa mungkin lari konferensi dengan mengambil guru melalui portofolio, menyoroti elemen konsisten dengan tujuan dari portofolio;
  • Seorang “pre-conference” mungkin terjadi di mana guru dan siswa mendiskusikan bagaimana portofolio harus dibangun untuk menampilkan yang terbaik atau terbaik mempersiapkan untuk evaluasi.

Selain itu, teman-teman sekelas dapat berfungsi sebagai penonton untuk portofolio. Khususnya untuk siswa yang lebih tua, beberapa guru mengharuskan atau mendorong siswa untuk menyajikan portofolio mereka satu sama lain untuk umpan balik, dialog dan pemodelan. Sebagai contoh,

  • Pasangan siswa dapat meninjau pekerjaan satu sama lain untuk memberikan umpan balik, mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan, dan menyarankan tujuan masa depan;
  • Berbagi satu sama lain juga memberikan kesempatan untuk menceritakan sebuah cerita atau hanya membual;
  • Siswa selalu bisa mendapatkan keuntungan dari melihat yang baik (atau miskin) model kerja serta model refleksi bermakna dan penetapan tujuan.

Sebagai siswa mendengar sendiri saling bercerita tentang nilai dan arti dari pekerjaan mereka itu akan menjadi lebih berharga dan bermakna bagi mereka.

b. Audiens dalam komunitas keluarga dan sekolah

Seperti banyak dari kita telah berpengalaman dengan anak-anak kita sendiri, orang tua kadang-kadang hanya menerima gambar, kecil terfragmentasi pekerjaan sekolah anak-anak mereka. Beberapa pekerjaan tidak pernah membuat rumah, beberapa hilang, beberapa tersembunyi, dll dapat lebih sulit bagi orang tua untuk membangun sebuah gambaran koheren keluar dari pekerjaan itu untuk mendapatkan arti sebenarnya pertumbuhan siswa atau prestasi atau kemajuan menuju seperangkat standar .

Portofolio memberikan kesempatan untuk memberikan orang tua sekilas lebih lengkap tentang proses dan produk dan kemajuan belajar anak-anak mereka. Banyak guru sengaja melibatkan orang tua dalam pengembangan portofolio atau membuat orang tua audiens atau keduanya.

Misalnya, untuk melibatkan orang tua dalam proses :

Guru membuat orang tua yakin melihat pekerjaan mahasiswa yang paling atas secara konsisten, misalnya :

ü  beberapa guru mengharuskan siswa untuk mendapatkan banyak pekerjaan mereka ditandatangani oleh orang tua untuk dikembalikan ke sekolah;

ü  beberapa guru mengirim pulang bekerja dalam folder dua saku di mana satu saku berisi pekerjaan yang dapat tinggal di rumah dan kantong lainnya berisi pekerjaan yang dapat dilihat oleh orang tua, tetapi harus dikembalikan ke sekolah, saku masing-masing dengan hati-hati label seperti itu;

ü  beberapa guru menggunakan folder tiga saku di mana saku ketiga adalah tempat orang tua dapat melewati sepanjang catatan atau komentar atau pertanyaan;

Guru juga mengundang orang tua untuk memberikan umpan balik atau mengajukan pertanyaan tentang pekerjaan siswa, misalnya,

ü  Lembar refleksi, mungkin mirip dengan yang siswa lengkap, dapat dilampirkan ke beberapa lembar kerja yang dikirim orang tua di rumah mengundang untuk membuat komentar, mengajukan pertanyaan atau memberikan evaluasi;

ü  Orang tua mungkin diundang untuk memberikan refleksi ringkasan pekerjaan yang mereka telah melihat begitu jauh;

ü  Atau hanya mengidentifikasi satu atau dua lembar kerja atau aspek pekerjaan anak-anak mereka yang paling mereka sukai atau yang paling terkejut tentang.

Untuk berbagi portofolio dengan orang tua,

ü  Malam host banyak sekolah Portofolio, di mana siswa sering panduan orang tua mereka atau orang tua melalui cerita dari pekerjaan mereka. Setelah Malam di sekolah memungkinkan siswa untuk lebih mudah berbagi berbagai dua dan bekerja tiga-dimensi yang telah mereka ciptakan.

ü  Setelah evaluasi guru dari portofolio (jika itu dilakukan), portofolio lengkap bisa dikirim ke rumah untuk orang tua untuk melihat dan mungkin menanggapi. Hal ini mungkin terjadi sekali pada akhir proses atau berkala sepanjang jalan.

Sebuah Portfolio Night juga memberikan kesempatan bagi anggota lain dari sekolah atau masyarakat yang lebih besar untuk melihat portofolio siswa. Portofolio mungkin hanya dipajang untuk menjadi sampel, atau siswa mungkin akan menuntun penonton lainnya melalui pekerjaan mereka.

Demikian pula, selama sekolah siswa hari dapat berbagi portofolio mereka dengan siswa dari kelas lain atau dengan personil sekolah.

 

c. Audiens di luar sekolah, ruang kelas dan keluarga

Penonton eksternal untuk pekerjaan siswa dapat berfungsi untuk memotivasi siswa untuk memberikan perhatian lebih dan mengambil lebih serius kinerja mereka. Pertama, itu bisa memberi legitimasi lebih untuk pekerjaan yang ditugaskan. Jika pekerjaan ini adalah untuk secara eksternal ditinjau, menunjukkan bahwa tidak hanya “bekerja sibuk” yang menyediakan kelas tetapi itu adalah sesuatu yang otentik dihargai di luar tembok kelas. Kedua, beberapa siswa dapat mengambil perawatan lebih dalam pekerjaan mereka ketika mereka percaya penonton baru, berbeda, dan mungkin pakar akan melihatnya.

Untuk memperpanjang penonton di luar sekolah, kelas dan keluarga, guru telah mengadopsi berbagai pendekatan, termasuk :

ü  Memperluas penonton di Malam Portofolio untuk menyertakan komunitas yang lebih besar, bahkan mungkin penulis, atau ilmuwan atau profesional lain yang relevan dengan pekerjaan dalam portofolio;

ü  Mengundang profesional atau ahli di bidang tertentu untuk datang mendengarkan presentasi dari portofolio;

ü  Mengundang para profesional atau ahli untuk melayani sebagai salah satu tinjauan atau evaluator dari portofolio;

ü  Mendorong atau mengharuskan mahasiswa untuk berbagi pekerjaan mereka dengan audiens yang lebih besar melalui Web atau media lainnya. Penerbitan di Web juga memungkinkan siswa untuk meminta komentar atau pertanyaan.

d. Mempersiapkan siswa untuk berbagi

Sama seperti kita tidak mengharapkan anak-anak untuk menulis atau berbicara dengan baik tanpa instruksi yang cukup dan praktek, tidak masuk akal untuk mengharapkan siswa untuk mudah dan efektif berbagi cerita mereka tanpa bantuan. Guru telah merancang sejumlah strategi untuk mempersiapkan siswa untuk berkomunikasi dengan target audiens. Beberapa strategi tersebut meliputi :

ü  Pasangan atas siswa di kelas (“portofolio mitra”) untuk berlatih mempresentasikan karya mereka satu sama lain;

ü  Pasangan up penulis portofolio dengan mahasiswa yang lebih tua beberapa nilai di atas. Siswa yang lebih muda akan berlatih menyajikan bekerja seolah-olah dia adalah menyajikan kepada audiens yang dituju (misalnya, orang tua pada Malam Portofolio). Kedua siswa bisa mendapatkan keuntungan sebagai mahasiswa tua menyediakan umpan balik dan dorongan dan dapat meningkatkan sendiri self-efficacy untuk tugas melalui pemodelan dan les siswa yang lebih muda.

ü  Menyediakan model. Guru memberikan model portofolio baik yang menggambarkan bagaimana produk itu sendiri secara efektif dapat berkomunikasi dengan penonton melalui cara itu dibangun. Guru juga dapat model proses komunikasi dengan berjalan melalui bagaimana dia akan berbagi portofolio dengan audiens yang spesifik.

 

 

7. Evaluasi: Jika portofolio akan digunakan untuk evaluasi, kapan dan bagaimana seharusnyaitu dievaluasi?

Seperti dengan semua unsur portofolio dijelaskan di atas, bagaimana dan kapan evaluasi ditujukan bervariasi secara luas di seluruh guru, sekolah dan kabupaten. Ambil, misalnya, …

Evaluasi  vs  Grading (Penilaian)

Evaluasi mengacu pada tindakan yang membuat keputusan tentang sesuatu. Grading butuh proses yang satu langkah lebih jauh dengan memberikan kelas untuk penilaian tersebut. Evaluasi mungkin cukup untuk tugas portofolio. Apa (yang) tujuan (s) dari portofolio? Jika tujuannya adalah untuk menunjukkan pertumbuhan, guru bisa membuat penilaian tentang bukti kemajuan dan memberikan penilaian mereka sebagai umpan balik kepada siswa atau membuat catatan dari mereka untuk catatan sendiri. Demikian pula, siswa dapat menilai sendiri perkembangan ditampilkan atau tidak ditampilkan, tujuan bertemu atau tidak bertemu. Tidak ada kelas harus ditugaskan. Pada skala yang lebih besar, evaluasi dari isi dalam portofolio atau seluruh paket dapat dilakukan oleh badan eksternal (misalnya, anggota masyarakat, pendidik lainnya, papan negara) untuk tujuan menilai penyelesaian standar tertentu atau persyaratan. Meskipun evaluasi serius, dan kelulusan bahkan mungkin bergantung pada itu, tidak ada kelas kelas dapat diberikan.

Di sisi lain, pekerjaan dalam portofolio dan proses perakitan dan merenungkan portofolio dapat terdiri seperti sebagian besar kerja siswa dalam kelas atau kelas yang guru menganggap perlu untuk menetapkan sebuah nilai ke dalamnya dan memasukkan ke nilai akhir siswa. Atau, beberapa guru memberikan nilai karena mereka percaya tanpa nilai tidak akan ada insentif yang cukup untuk beberapa siswa untuk menyelesaikan portofolio. Ahh, tapi …

Kelas apa? (What to Grade)

Tidak ada. Beberapa guru memilih untuk tidak kelas portofolio karena mereka telah ditugaskan nilai untuk isi dipilih untuk dimasukkan.

Para metakognitif dan elemen organisasi. Namun portofolio lebih dari sekedar koleksi pekerjaan siswa. Tergantung pada tujuannya, siswa mungkin juga termasuk refleksi pada pertumbuhan, pada kekuatan dan kelemahan, pada tujuan yang atau harus diatur, tentang mengapa sampel tertentu menceritakan kisah tertentu tentang mereka, atau tentang mengapa isi mencerminkan kemajuan yang cukup untuk menunjukkan penyelesaian standar yang ditunjuk. Beberapa keterampilan proses juga dapat menjadi bagian dari guru atau sekolah atau standar kabupaten. Jadi, portofolio memberikan beberapa bukti pencapaian standar-standar. Salah satu atau semua elemen ini dapat dievaluasi dan / atau dinilai.

Penyelesaian. Beberapa portofolio yang dinilai hanya pada apakah atau tidak portofolio selesai.
Semuanya. Guru-guru lain mengevaluasi seluruh paket: sampel yang dipilih dari karya siswa serta refleksi, organisasi dan penyajian portofolio.

Bagaimana ke Kelas / Evaluasi

Sebagian besar tugas portofolio saya telah melihat telah dievaluasi atau dinilai dengan rubrik. Banyak penilaian pribadi masuk ke dalam mengevaluasi produk yang kompleks seperti portofolio. Dengan demikian, menerapkan rubrik, alat yang dapat memberikan kejelasan dan konsistensi untuk evaluasi produk tersebut, untuk penilaian kualitas cerita yang diceritakan dan elemen mengarang cerita yang masuk akal. Apalagi, jika portofolio tersebut akan dievaluasi beberapa hakim saya, penerapan rubrik meningkatkan kemungkinan konsistensi antara hakim.

 

Examples of Portfolio Rubrics

Apa yang mungkin rubrik portofolio terlihat seperti? Jika fokus grading adalah terutama pada apakah sampel-sampel pekerjaan siswa dalam portofolio menunjukkan kompetensi tertentu, kriteria dalam rubrik akan target yang kompetensi. Sebagai contoh,

Evaluating competencies

Or, Completing requirements

Meeting standards

Evaluating the portfolio as a whole

 

Siapa Yang Mengevaluasi

Semakin kita dapat melibatkan siswa dalam proses penilaian, semakin besar kemungkinan mereka akan mengambil kepemilikan itu, akan terlibat di dalamnya, dan menemukan itu berguna. Jadi, masuk akal untuk melibatkan siswa dalam proses evaluasi portofolio mereka. Mereka memiliki kemungkinan terlibat dalam beberapa penilaian diri dalam komponen refleksi atau penetapan tujuan dari portofolio. Selain itu, siswa mampu mengevaluasi seberapa baik unsur-unsur portofolio mereka memenuhi standar, persyaratan, atau kompetensi, untuk portofolio mereka sendiri atau orang-orang dari rekan-rekan mereka. Selanjutnya, rekan-rekan yang lebih tua bisa membuat hakim yang sangat baik dari karya siswa yang lebih muda. Lintas-kelas tutor teman sebaya telah menunjukkan seberapa baik siswa yang lebih tua dan lebih muda menanggapi interaksi tersebut.

Jelas, guru kelas, pendidik lainnya, meninjau anggota dewan, anggota masyarakat, dll semua dapat berfungsi sebagai hakim pekerjaan siswa. Jika beberapa hakim yang digunakan, terutama jika mereka tidak secara langsung akrab dengan pekerjaan siswa atau tugas, pelatihan tentang rubrik harus diberikan sebelum hasil evaluasi. Evaluator harus akrab dengan dan jelas tentang kriteria dan tingkat kinerja dalam rubrik. Sebuah sesi kalibrasi, di mana hakim mengevaluasi beberapa portofolio sampel dan kemudian berbagi peringkat untuk mencapai beberapa konsensus tentang apa yang masing-masing kriteria dan tingkat kinerja dalam rubrik berarti, dapat memberikan kesempatan yang baik bagi para hakim untuk mencapai beberapa kompetensi dan konsistensi dalam menerapkan rubrik .

 

  1. 4.     Dapatkah saya melakukan Portofolio Tanpa meributkan semuanya itu?

    Oh, apa yang menyenangkan itu! Sebenarnya, jawabannya adalah berkualitas “ya.” Portofolio lakukan biasanya memerlukan kerja yang cukup besar, terutama jika konferensi yang terlibat. Tapi dengan apa yang paling, termasuk penilaian, saya sarankan Anda mulai dari kecil.

    Berikut adalah cara, cepat mudah untuk memulai jika ada pikiran-pikiran di atas telah baik mendorong Anda atau tidak berkecil hati Anda dari portofolio mempertimbangkan menugaskan dalam dunia kecil Anda. Berikut ini menjelaskan hanya satu cara yang mungkin untuk memulai.

    Langkah 1. Tergantung pada usia siswa Anda dan pertimbangan lainnya, memiliki siswa memilih dua potong dari pekerjaan mereka selama seperempat (atau tiga atau empat selama semester). Putuskan (dengan siswa Anda atau tanpa) pada satu atau lebih kriteria yang seleksi akan dipandu (misalnya, karya terbaik mereka). Untuk membatasi manajemen waktu, jangan menunggu akhir kuartal bagi siswa untuk membuat pilihan tersebut. Jika tidak, semua pekerjaan mereka akan harus dikumpulkan sepanjang jalan. Sebaliknya, jika Anda ingin tetap sederhana, memberitahu murid-murid Anda di depan waktu yang mereka akan memilih dua atau lebih potongan-potongan sesuai dengan kriteria tertentu, dan bahwa Anda akan meminta mereka untuk melakukannya pada titik setiap sampel selesai.

    Langkah 2. Pada saat siswa memilih sampel untuk dimasukkan dalam portofolio nya, memerlukan siswa untuk melengkapi lembar refleksi singkat dan melampirkannya pada sampel.

    Langkah 3. Tergantung pada usia siswa Anda, mintalah siswa anda untuk menyimpan bahwa sampel dan lembaran refleksi melekat sampai akhir kuartal atau semester, atau mengumpulkan dan menyimpannya sendiri pada saat itu.

    Langkah 4. Pada akhir kuartal atau semester, meminta siswa Anda untuk merenungkan satu waktu tambahan sampel dengan menggambarkan apa yang mereka sukai tentang pekerjaan mereka, atau dengan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan, atau dengan menetapkan tujuan satu atau dua untuk masa depan.

    Ada, itu tidak terlalu menyakitkan. Oke, Anda bertanya, yang relatif sederhana, tapi itu benar-benar mencapai apa-apa? Pertanyaan bagus. Jika Anda tidak berpikir begitu, jangan lakukan itu. Di sisi lain, itu mungkin bisa memiliki beberapa manfaat sepadan. Pertama, jika tidak ada yang lain itu memberi Anda beberapa pengalaman bekerja dengan portofolio. Jika Anda ingin mengejar portofolio dengan cara yang lebih rumit, setidaknya Anda sekarang lebih akrab dengan beberapa isu yang terlibat. Kedua, jika Anda berpikir mengembangkan diri dalam penilaian keterampilan siswa Anda merupakan tujuan yang berharga, Anda juga telah mulai proses. Bahkan sedikit refleksi pada bagian siswa Anda ‘mungkin lebih dari beberapa dari mereka biasanya memberikan kepada pekerjaan mereka. Akhirnya, Anda mungkin telah membuka, bahkan jika itu hanya sedikit, jalan baru untuk Anda dan siswa Anda untuk berkomunikasi dengan orang tua mereka tentang kinerja mereka, kekuatan dan kelemahan mereka, dan kebiasaan mereka. Setiap dari mereka mungkin cukup alasan untuk mencoba tangan Anda di portofolio. Good luck!

Selamat  Belajar,….!!!!!  BR

 

Renungan NATAL 2011

DALAM SUASANA NATAL KITA DITUNTUT UNTUK MENJADI REKAN SEKERJA ALLAH DALAM
MENYATAKAN KARYA KESELAMATAN KETIKA KRISTUS LAHIR
.
Yes. 63:7-9, Mzm. 148, Ibr. 2:10-18, Mat. 2:13-15, 19-23

para umat Kristus, pada kesempatan ini marilah kita semua merenungkan kembali kisah natal yang telah terjadi, kisah natal yang berlangsung di tengah-tengan qt, dan kisah natal yang membawa kedamaian didalam diri kita.

INI ADALAH KABAR GEMBIRA, MARI KITA WARTAKAN KE SELURUH DUNIA, BAHWA ” Sang Mesias Juru Selamat datang ke Dunia”

Seorang wanita yang baru melahirkan seorang bayi membutuhkan masa pemulihan diri secara fisik dan mental. Sebab secara fisik, wanita yang baru melahirkan masih rentan untuk mengalami pendarahan. Sedang secara mental, ditemukan cukup banyak wanita yang baru melahirkan mengalami masa “baby blue syndrome” yaitu masa di mana sang ibu merasa depresi seperti: perasaan semakin tak menentu, sedih, bingung dan terasa sulit untuk mengurus diri sendiri dan keluarga. Penyebabnya karena telah terjadi perubahan fisikal yang besar setelah seorang wanita mengalami proses melahirkan, hormon-hormon dalam tubuh juga akan mengalami perubahan besar dan juga karena dia baru saja melalui proses persalinan yang melelahkan secara fisik dan mental. Memahami kenyataan alamiah yang dialami oleh setiap wanita yang melahirkan, kita juga perlu lebih memahami situasi dari Maria setelah dia melahirkan bayi Yesus. Jadi sebenarnya Maria juga membutuhkan proses pemulihan secara fisik dan mental setelah dia melahirkan. Namun dalam perikop kita disaksikan setelah melahirkan bayi Yesus, tak lama kemudian Yusuf mendapat petunjuk dari malaikat Tuhan agar dia harus membawa Maria dan bayi Yesus untuk segera pergi mengungsi ke tempat yang sangat jauh, yaitu pergi ke Mesir. Malaikat Tuhan berkata kepada Yusuf: “Bangunlah, ambillah Anak itu serta ibuNya, larilah ke Mesir dan tinggallah di sana sampai Aku berfirman kepadamu, karena Herodes akan mencari Anak itu untuk membunuh Dia” (Mat. 2:13). Dengan kondisi yang sangat lemah Maria, bayi Yesus dan Yusuf harus segera melarikan diri malam itu juga untuk mengungsi ke Mesir. Mereka harus melakukan perjalanan jauh yang sangat sulit dan berat karena mereka harus melewati padang gurun yang di waktu malam sangat dingin, dan pada siang hari sangat terik. Mereka melarikan dari bahaya penangkapan dan pembunuhan dari raja Herodes, tapi kini dalam pelarian ke Mesir mereka juga harus menghadapi bahaya kematian yang sangat mengerikan khususnya saat mereka harus melewati padang gurun.

Tindakan raja Herodes Agung yang ingin membunuh bayi Yesus dan juga pembunuhan terhadap bayi-bayi di Betlehem mengingatkan kita kepada tindakan Firaun yang ingin memusnahkan bayi laki-laki Israel. Para bidan Mesir diperintahkan oleh Firaun untuk membunuh semua anak bayi laki-laki yang baru saja dilahirkan oleh wanita Israel (Kel. 1:16). Sehingga ketika Musa lahir oleh orang-tuanya yaitu Amran dan Yekhobed dari suku Lewi segera disembunyikan agar dapat terhindar dari pembunuhan dari Firaun (Kel. 2:1-2). Dalam kisah di kitab Keluaran dan Injil Matius pada hakikatnya mau menunjukkan bahwa terdapat persamaan antara Herodes Agung dengan Firaun. Mereka berdua merupakan representasi dari kuasa kegelapan yang ingin menghancurkan kehidupan dan karya keselamatan Allah. Itu sebabnya dalam kedua kisah tersebut juga terdapat kesamaan antara Musa dengan Yesus. Musa yang mewakili umat Israel Perjanjian Lama sebagai seorang yang dipilih dan diutus oleh Allah untuk menyelamatkan umatNya dari kuasa perbudakan Firaun. Yesus sebagai wakil umat Perjanjian Baru ditentukan oleh Allah untuk menyelamatkan umat manusia dari perbudakan dan kuasa dosa. Namun keduanya yaitu Musa dan Yesus harus melarikan diri dan menyelamatkan diri agar karya keselamatan Allah dapat terwujud pada waktunya. Dengan demikian Injil Matius telah membuktikan bahwa Yesus Kristus adalah penggenap dari nubuat nabi Musa yang berkata: “Seorang nabi dari tengah-tengahmu, dari antara saudara-saudaramu, sama seperti aku akan dibangkitkan bagimu oleh Tuhan Allahmu; dialah yang harus kamu dengarkan” (Ul. 18:15). Nabi yang dimaksudkan dalam nubuat nabi Musa sangat jelas, Dialah Yesus yang namaNya berarti: “Allah yang menyelamatkan”. Allah telah meletakkan seluruh firmanNya di dalam diri Yesus sehngga perkataan Tuhan Yesus senantiasa penuh kuasa dan wibawa Allah. Sehingga tepatlah nubuat dari Ul 18:18 yang mana Allah berfirman: “seorang nabi akan Kubangkitkan bagi mereka dari antara saudara mereka, seperti engkau ini; Aku akan menaruh firmanKu dalam mulutnya, dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya“.

Namun Kristus bukanlah sekedar seorang nabi zaman akhir. Menurut nubuat nabi Yesaya, Allah sendirilah yang akan menjadi Juru-selamat mereka. Di Yes. 63:8b-9, Allah berfirman: “maka Ia menjadi Juruselamat mereka dalam segala kesesakan mereka. Bukan seorang duta atau utusan, melainkan Ia sendirilah yang menyelamatkan mereka; Dialah yang menebus mereka dalam kasihNya dan belas kasihanNya”. Melalui nubuat nabi Yesaya tersebut, Allah menyatakan bahwa Ia akan menjadi seorang Juru-selamat, sehingga melalui diriNya Allah akan menebus umatNya. Ini berarti melalui Kristus, Allah berkenan menyatakan diriNya. Allah berinkarnasi menjadi Juruselamat melalui diri Yesus Kristus; sehingga melalui Yesus Kristus, Allah menempatkan diriNya dalam kehidupan dan sejarah umatNya.  Tujuannya agar melalui Yesus Kristus, Allah dapat menyatakan kasih dan belas-kasihanNya kepada seluruh umat manusia. Jadi peristiwa kelahiran Kristus di sebuah palungan kota Betlehem dan pelarianNya ke Mesir pada hakikatnya mau menyatakan bahwa Allah yang maha-kuasa berkenan mengalami penderitaan dan kesengsaraan akibat penolakan umat manusia ataupun upaya jahat dari kuasa kegelapan. Dalam manifestasi kasih dan rencana keselamatanNya, Allah di dalam Kristus juga berada dalam ancaman dan penderitaan yang demikian kelam. Karena itu segala penolakan dan penderitaan yang terjadi diterima secara tulus oleh bayi Yesus bersama Maria dan Yusuf. Kita tidak dapat membayangkan keadaan bayi Yesus, Maria dan Yusuf yang waktu itu harus melakukan pengungsian ke Mesir dengan melewati perjalanan yang sangat berat dan berbahaya seperti padang gurun. Pastilah mereka waktu mengungsi ke Mesir harus mengalami peristiwa rasa haus yang luar biasa di padang gurun, persediaan makanan yang sangat terbatas atau hampir habis, rasa penat yang luar-biasa dan tantangan alam padang gurun yang sangat berat. Namun yang sangat mengagumkan adalah bagaimana mereka pada akhirnya dapat tiba dengan selamat di Mesir dan tinggal beberapa waktu lamanya sampai raja Herodes meninggal. Kenyataan itu membuktikan bagaimana sikap ketaatan dan kesetiaan  Yusuf, Maria dan bayi Yesus untuk memenuhi kehendak dan rencana Allah.

Di dalam Kristus, Allah telah menyatakan kasihNya kepada manusia dengan kesediaanNya untuk mengalami penderitaan yang begitu berat. Bayi Yesus sejak awal telah bersentuhan dengan realita penderitaan, kemiskinan dan kekejaman dunia. Allah di dalam Kristus sungguh-sungguh terlibat dalam proses sejarah hidup manusia, sehingga kesusahan dan penderitaan hidup manusia menjadi bagian yang integral dan eksistensial dari diri Allah. Paradigma teologis ini sungguh-sungguh tidak sesuai dengan pola pikir filsafat Timur maupun Barat yang beranggapan bahwa Allah yang ilahi tidak dapat mengalami derita dan kesusahan manusia. Sebab Allah yang ilahi bersifat transenden dan Dia adalah “penggerak yang tidak tergerakkan” (“mover that unmoved”). Itu sebabnya Allah tidak mungkin merasakan secara afektif penderitaan dan kesusahan yang dialami oleh manusia. Apabila manusia dapat mengalami penderitaan dan kesusahan adalah disebabkan manusia masih lekat dengan dunia materi. Manakala manusia ingin lepas dari kesusahan hidup, maka manusia harus membebaskan diri dari dunia materi. Tetapi benarkah pola pikir semacam itu dapat menyelesaikan permasalahan? Benarkah agar kita dapat lepas dari kesusahan hidup, maka kita harus menyingkir dan melarikan diri dari realita dunia? Justru sebaliknya, Allah menyelamatkan manusia dengan cara bersedia untuk menderita. Ibr. 2:10 berkata: “Sebab memang sesuai dengan keadaan Allah – yang bagiNya dan olehNya segala sesuatu dijadikan; yaitu Allah yang membawa banyak orang kepada kemuliaan, juga menyempurnakan Yesus, yang memimpin mereka kepada keselamatan, dengan penderitaan”. Melalui penderitaan yang dialami oleh Kristus, sesungguhnya Allah telah menguduskan realita penderitaan sehingga melalui penderitaan yang dialami manusia justru manusia dapat memperoleh kemuliaan dan keselamatan. Realita penderitaan dalam pemahaman iman Kristen bukan untuk ditolak, tetapi justru harus dihadapi dan diselesaikan secara tuntas. Bahkan lebih dari pada  itu realita penderitaan yang dialami oleh manusia perlu dikuduskan melalui pengorbanan Kristus, sehingga realita penderitaan tidak pernah boleh memisahkan relasi manusia dengan Allah. Realita penderitaan senantiasa menyakitkan, melukai dan dapat melumpuhkan; tetapi penderitaan yang telah dikuduskan oleh Kristus akan memampukan manusia untuk merangkul kesusahan dan derita yang dialaminya.   Justru pada saat itulah manusia dirangkul oleh Allah.

Selain itu realita penderitaan yang dikuduskan oleh derita dan kematian Kristus mempunyai makna imaniah, yaitu Allah sedang menghancurkan “kekuatan utama” di balik realita penderitaan. Ibr. 2:14 berkata: “Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut”.  Melalui derita dan kematian Kristus, Allah berkenan untuk “menukik tajam” dan ke dalam realita kehidupan agar Dia dapat menghancurkan seluruh realita penderitaan yang membelenggu umat manusia. Karena itu tokoh-tokoh seperti Firaun dan raja Herodes Agung merupakan contoh-contoh manifestasi dan kehadiran dari kuasa kegelapan yang membahayakan kehidupan dan keselamatan umat manusia. Dalam pelarian bayi Yesus bersama dengan Maria dan Yusuf ke Mesir untuk sementara waktu raja Herodes dapat menunjukkan kuasanya yang destruktif. Tapi kemudian di Mat. 2:19-20 terdapat catatan singkat setelah Yusuf, Maria dan bayi Yesus sempat tinggal di Mesir beberapa waktu, yaitu: “Setelah Herodes mati, nampaklah malaikat Tuhan kepada Yusuf dalam mimpi di Mesir, katanya: Bangunlah, ambillah Anak itu serta ibuNya dan berangkatlah ke tanah Israel, karena mereka yang hendak membunuh Anak itu, sudah mati”. Walau raja Herodes Agung memiliki daya kuasa yang luar biasa dan mampu mencabut banyak nyawa termasuk bayi-bayi di Betlehem, namun pada akhirnya dia mati. Realita ini mau menyaksikan situasi keterbatasan dan kefanaan manusia termasuk mereka yang sangat berkuasa. Sebab pada akhirnya mereka mati. Tetapi satu hal yang sangat mendasar, kuasa kegelapan yang berada di balik tokoh-tokoh berkuasa yang fana itu ternyata tidak serta merta binasa. Sebab setelah raja Herodes Agung wafat, dia kemudian digantikan oleh Arkhelaus. Dalam penyataan Allah melalui mimpi Yusuf dinasihati untuk membawa Yesus dan Maria menyingkir ke daerah Galilea dan mereka kemudian tinggal di Nazaret. Para tokoh yang menjadi agen kuasa kegelapan akan mengalami kematian, tetapi karya penyelamatan Yesus Kristus dari Nazaret tetap kekal.

Para tokoh dan penguasa seperti Firaun dan Herodes Agung atau juga Arkhelaus memposisikan dirinya sebagai agen kuasa kegelapan dengan menyebarkan kematian kepada banyak orang. Tetapi tidak demikian tokoh seperti Yusuf dan Maria. Mereka berdua sebenarnya tidak memiliki kekuatan apapun. Lebih tepat mereka tergolong orang-orang yang tidak berdaya. Selainitu Yusuf dan Maria adalah orang-orang yang sangat sederhana, tetapi mereka berdua dipakai oleh Allah untuk menyelamatkan bayi Yesus dari kejaran para musuhNya. Di Nazaret, Yusuf dan Maria mendidik, mengasuh dan membesarkan Yesus dengan penuh kasih sayang, agar pada saat yang tepat Yesus dapat siap tampil untuk memenuhi rencana dan kehendak Allah menjadi Juru-selamat dunia. Jadi dalam Injil Matius terdapat gambaran yang sangat kontras antara Firaun atau Herodes Agung dan Arkhelaus dengan tokoh Yusuf dan Maria. Dalam hal ini menjadi sangat jelas, bahwa Yusuf dan Maria telah menjadi kawan sekerja Allah dalam karya penyelamatanNya. Sebaliknya tokoh Herodes Agung dan Arkhelaus lebih memposisikan diri sebagai para musuh Allah yang selalu berencana untuk menghancurkan karya keselamatan Allah. Jika demikian, di manakah kita selaku gereja Tuhan memposisikan diri? Apakah kita telah menjadi kawan sekerja Allah dalam karya penyelamatanNya? Ataukah kita justru menjadi para musuh Allah yang selalu menghambat,  merusak dan menghancurkan karya penyelamatanNya? Pertanyaan-pertanyaan tersebut umumnya dapat kita jawab dengan mudah. Sebab kita pasti akan mengatakan bahwa kita akan memilih menjadi kawan sekerja Allah dalam karya penyelamatanNya. Dalam hal ini umumnya kita telah sangat “familiar” untuk menyatakan secara rohaniah dan ungkapan yang saleh seperti: “bersedia menjadi kawan sekerja Allah dalam karya penyelamatanNya”. Tetapi apakah kehidupan kita secara riel juga bersedia menempuh penderitaan dan kesusahan sebagaimana yang dialami oleh Yusuf dan Maria? Apakah kita memiliki ketaatan dan kesetiaan kepada Allah sebagaimana yang telah dilakukan oleh Yusuf dan Maria? Bahkan lebih dari pada itu Allah di dalam Kristus juga berkenan memilih untuk mengalami kesusahan dan penderitaan untuk merangkul dan menyelamatkan umat manusia. Terbukti Kristus tetap taat dalam penderitaanNya. Sehingga Kristus juga dapat merasakan dan mengalami realita penderitaan umat manusia. Ibr. 2:17 berkata: “Ia harus disamakan dengan saudara-saudaraNya, supaya Ia menjadi Imam Besar yang menaruh belas kasihan dan yang setia kepada Allah untuk mendamaikan dosa seluruh bangsa”.

Jika demikian, apakah keluarga kita telah menjadi kawan sekerja Allah dalam karya keselamatanNya sebagaimana yang telah dilakukan oleh Maria, Yusuf dan Yesus? Mereka taat dalam melaksanakan kehendak Allah. Bahkan melalui kehidupan dan penderitaan Kristus, kita dapat melihat bagaimana seluruh kasih dan bela-rasa Allah terhadap penderitaan umatNya. Di dalam Kristus, Allah bersedia mengalami penderitaan manusia agar Dia dapat menolong setiap orang yang menderita dan mengalami pencobaan. Ibr. 2:18 berkata: ‘Sebab oleh karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai”. Sikap bela-rasa kasih Allah tersebut perlu kita komunikasikan kepada orang-orang di sekitar kita. Walau untuk tujuan itu harus disadari bahwa tidak semua perbuatan baik dan mulia senantiasa diterima dengan ramah. Selalu terbuka kemungkinan sikap penolakan. Tetapi sikap penolakan dan rasa curiga serta rasa benci dari orang-orang di sekitar kita tidak boleh membuat kita kehilangan konsistensi dalam kasih dan ketaatan kepada kehendak Allah. Sikap kasih dan bela-rasa Allah di dalam Kristus diumpamakan seperti air sungai yang mengalir deras. Walau di sungai tersebut terdapat begitu banyak batu yang besar dan terjal, tetapi air sungai tetap mengalir untuk memberi kehidupan, kesuburan dan manfaat bagi seluruh makhluk. Jika demikian, apakah kita bersedia menjadi air sungai kehidupan sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengaruniakan kepada kita kehidupan dan keselamatan yang kekal? Sehingga kehidupan kita selaku umat percaya senantiasa memberikan kesegaran, kesuburan, daya hidup dan keselamatan bagi orang-orang di sekitar kita. Amin.

“Kristus” artinya “yang diurapi

 

 

 

 


Di kalangan kita sebagai orang Indonesia, nama “Yesus” adalah nama yang amat sangat jarang ada, tapi bagi kalangan orang Yahudi, nama “Yesus” adalah nama yang sangat umum dipakai. Itu sebabnya, agar para pembaca Injil tidak salah mengerti Yesus yang mana, penting bagi Matius untuk mempertegas siapa Yesus yang dimaksud dari awalnya. Sehingga di Mat 1:1, Matius sudah mulai menekankan tidak hanya nama “Yesus”, tetapi “Yesus Kristus”. “Inilah silsilah Yesus Kristus, anak Daud….” . Jadi, bukan sembarangan Yesus, tapi “Yesus yang diurapi” (“Kristus” artinya “yang diurapi”).

Perlu dicatat, pengurapan biasa dilakukan dengan media cairan minyak dan dilakukan dalam upacara pentahbisan jabatan khusus seseorang, spt imam/raja. Dengan kata lain, nama “Yesus Kristus”, bukan hanya mengandung nama manusia saja (human name), tapi sekaligus menunjukkan jabatan khusus (office title), sebagai seorang raja.  Apa buktinya Yesus adalah seorang Raja?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Matius membuktikannya dengan luar biasa. Sebagaimana bagi orang Yahudi daftar garis keturunan seseorang (genealogies) adalah hal yang penting, maka Matius membeberkan fakta bahwa secara garis keturunan manusia (human heredity), Yesus Kristus adalah keturunan sah dari Raja Daud. Yesus adalah Raja. (Mat 1:17). .

Tidak hanya secara garis keturunan manusia (human heredity, Mat 1:1-14), tapi juga secara garis keturunan ilahi (divine heredity, Mat 1:15-25), Matius membuktikan bahwa Yesus Kristus, bukan raja biasa, tapi Ia adalah Raja diatas segala raja, sebab Ia adalah Allah. Perhatikan nama yang diberikan pada Yesus, “…dan mereka akan menamakan Dia, Imanuel – Allah menyertai kita” (Mat 1:23).

Memang karena dosa kita terpisah dari Allah, tetapi Sang Imanuel, tidak pernah meninggalkan kita begitu saja dalam kubangan dosa. Natal menjadi wujud nyata bagaimana Allah sendiri mau berdamai dengan kita dan Yesus Kristus menjadi Juru Damai kita. Misi perdamaian ini adalah omong kosong bisa terjadi, apabila dimulai dari pihak manusia yang berdosa. Itulah sebabnya inisiatif perdamaian datang dari atas, dari pihak Allah sendiri, Allah yang mengasihi kita, Allah yang tidak pernah meninggalkan kita, Allah yang senantiasa menyertai kita, Sang “Imanuel”.

amin-amin,.sang Raja telah lahir,sang pembawa damai,sang pembawa damai,baik di keluarga,kota,bangsa maupun di pribadi kita,.karena Bapa sudah menyelesaikan pendamaian itu,.bawalah natal yang damai,..maju terus,.saya menghimbau kepda rekan2 semua wujud damai sejahtera di manapun kamu berada,termasuk kotamu,.alkitab mencatat “usahakanlah kesejateraan kotamu di mana engkau AKU buang”jadi tanggung jawab kitalah itu,.hheheheeee,.semangat terus anak muda,.

Marusaya MEngucapkan ” selamat hari natal 2011 dan tahun baru 2012 ya,.damai yang baru pula ada pada kita setiap saat,..sukses,..

Bintang Kompas Bintang dari Timur

Dalam Rangka menyambut Natal ini, marilah kita bersama belajar tentang Bintang Kompas, apakah artinya Bintang kompas, nampaknya sangat asing di Telinga kita? Ya memang itu bukan suatu nama yang sudah ada tetapi suatu istilah yang akan kita coba pikirkan!

Bintang kompas itu sebenarnya adalah terdiri dari dua suku kata, dan juga dua macam nama dari benda, yaitu Bintang dan Kompas, yang kemudian digabungkan menjadi Bintang Kompas.

Apakah arti dari Bintang? Bintang adalah benda-benda yang ada di angkasa, dan juga benda-benda yang terang dilangit, yang jumlah dan keberadaannya adalah ditentukan dan diciptakan oleh Allah.Apa arti dari Kompas?

Kompas adalah alat yang dipakai untuk menentukan arah mata angin yang membantu kita untuk mengetahui arah dan tujuan yang akan kita tuju.

Sebab itu  membicarakan Bintang Kompas, artinya adalah Bintang itu sebagai Kompas untuk membawa kita pada suatu tujuan/ gol atau sasaran.

Membicarakan tentang Bintang Kompas, kita mungkin mengetahui bahwa ada istilah yang disebut dengan Astronomi dan juga Astrology. Apakah yang disebut dengan Astronomi ?  Dalam bahasa  Gerika astronomia = astron + nomos, secara literal artinya “law of the stars”). Astronomi adalah ilmu yang tertua di masa permulaan kebudayaan melaksanakan metodelogi penelitian  untuk objek benda-benda dilangit, seperti Bintang-bintang, Planet, komet-komet dan Galaxi-galaxi.  Dan sekarang dalam perkembangannya menggunakan teleskop  sebagai ilmu yang lebih modern. Astronomi pada masa itu adalah suatu ilmu untuk mengetahui letak rasi Bintang untuk dapat menentukan arah dalam perjalanan dilautan atau dipadang Gurun yang luasa yang juga rupanya dipelajari oleh orang-orang Majus.

Apakah yang disebut dengan Astrology? Astrology adalah sebuah group dari sistim, tradisi dan kepercayaan yang di ketahui dalam posisi yang bergantung pada  perbintangan dan secara menyeluruh berkaitan detail yang dipeliharakan dan digunakan untuk mengerti, menafsirkan dan mengorganisasikan informasi tentang kepribadian, peristiwa hidup manusia di dunia ini.Secara sederhana yaitu suatu ilmu nujum perbintangan dan keyakinan bahwa nasib hidup seseorang itu sangat bergantung pada bulan apakah ia dilahirkan? maka melalui Bintang saat kelahirannya itu akan dapat dibaca, apa yang bisa jadi keberuntungan hidup ataupun segala kesialan hidup dari seseorang, dan bagaimana cara menghindari nasib jeleknya dll, kita tentunya tidak perlu mempercayai hal ini, karena hidup kita sudah direncanakan dan diatur oleh Tuhan sendiri sesuai dengan maksud Allah bukan ditentukan oleh Bintang-bintang tsb. Hidup kita benar-benar ditangan Allah.

Untuk direnungkan, Bintang Kompas  adalah Bintang yang dilihat dan diikuti oleh orang Majus sebagai Bintang dari Timur, sebagai fenomena yang luar biasa ajaibnya yang pernah terjadi dilangit yang mempermaklumkan kelahiran Sang Mesias ini menjadi alat yang membawa orang Majus ini  datang dan menyembah Tuhan  dan memberikan pemberian yang terbaik kepada Tuhan, Bintang ini telah menjadi kompas sehingga orang Majus dapat bertemu dengan Tuhan, Yesus! Sebab itu dalam rangka menyambut Hari Natal ini, kitapun sebagai orang yang percaya boleh menjadi Bintang Kompas masa kini untuk membawa orang-orang yang belum percaya juga boleh datang dan menyembah dan memberikan yang terbaik dalam hidupnya bagi segala kemuliaan Tuhan Yesus Kristus. Amin.

Met Natal,..

Sumber : Renungan harian

Editor : Marudut Sihombing

Reshared : http://marudutsihombing.wordpress.com

Menyambut Renungan Natal

Ada dua jenis kesederhanaan. Pertama, kesederhanaan karena tidak dapat tidak; pengennya sih mewah dan meriah, cuma apa daya tangan tak sampai alias tidak bisa, jadi ya sudah, sederhana saja. Kedua, kesederhanaan karena memang pilihan; kalau mau sih bisa saja mewah dan meriah, daya untuk itu ada kok, cuma karena ada pertimbangan tertentu, bikin yang sederhana sajalah.

Sebuah peristiwa bermakna atau tidak, tidak tergantung pada kemewahan atau kemeriahan dan kesederhanaan berlangsungnya. Tetapi tergantung pada dampak yang ditimbulkannya. Sebuah peristiwa yang mewah dan meriah tetapi tidak menimbulkan dampak apa-apa, ya akan berlalu begitu saja dan dilupakan

Natal yang pertama kali, 2000-an tahun lalu, adalah peristiwa yang sederhana banget. Bayangkan saja: kota kecil Betlehem, Yusuf dan Maria yang miskin, kandang dan palungan tempat makanan ternak, juga para gembala di padang Efrata. Semuanya begitu sederhana sekali. Tetapi dampaknya sampai masa sekarang begitu luar biasa. “Kesukaan besar bagi seluruh bangsa.”

Kesukaan besar itu sebagaimana yang ditampakan oleh kata-kata Tuhan Yesus ini, “Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebasakan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang.” (Lukas 4:18-19).

Kepada orang-orang miskin yang dari zaman ke zaman selalu menjadi pihak yang tersingkir, Tuhan Yesus menawarkan penerimaan. Tawanan bukan dalam arti konkret saja, tapi juga bisa berarti tawanan karena dosa (akar pahit, dendam kesumat) Tuhan Yesus menawarkan pembebasan dan pengampunan. Kepada orang buta, Dia memberikan penglihatan. Orang buta juga bisa dimaknai buta secara rohani; orang-orang yang bisa membedakan kebenaran, Tuhan menawarkan penglihatan untuk melihat kebenaran. Intinya, Kristus membawa kabar baik, yaitu bahwa Tahun rahmat Tuhan telah datang melalui kelahairan-Nya.

Jadi salahlah kalau ada orang yang bilang dengan atau tanpa Natal, dunia ini sama saja. Tidak. Dunia kita akan menjadi dunia tanpa pengharapan tanpa kelahiran Kristus. Bahwa kemudian Natal seoalah menjadi peistiwa rutin, tanpa makna, bukan karena Natalnya, tapi sikap kita dalam menyambut Natal.

Kita terjebak dengan pemaknaan Natal secara fisik. Seolah Natal sudah identik dengan pesta, kado, kemeriahan. Natal sudah menjadi komiditi. Menjadi sebuah musim dan bukan moment. Musim seperti di tampilkan di Orchad Road. Natal menjelang, begitu gebyar. Lampu-lampu dan hiasan. Lagu-lagu Natal bergema. Tapi setelah bulan Desember berlalu, berlalu pulalah aksesosri Natal Tanpa bekas. Natal pun menjadi sebuah perayaan rutin tanpa makna, sejauah hura-hura.

Natal akan menjadi Natal yang bemakna kalau kita menjadikan sebagai sebuah momen; momen perubahan, momen untuk berdamai, momen untuk sharing, momen untuk kembali kepada komitmen awal pelayanan, momen untuk menyatakan  bahwa Kristus adalah harapan dunia. Dan itu bisa kita nyatakan dalam kesederhanaan, kebersahajaan,dan penuh dengan Cinta Kasih.

Luar biasa sekali apabila natal di mulai dari kita dan hari ini dimulai juga,supaya tercipta kedamaian,seperti yang tuhan Yesus inginkan,bayangkan saja kalau setiap hari penuh damai,wowww,..sungguh tak terbayangkan,..luar biasa Engkau Bapa,..penuh kesahajaan,..Mari kita Tebarkan Natal dengan penuh damai dan cinta kasih,.

Salam Damai,..

HAyyyy dunia, sambutlah penyelamatMu,,

diposted oleh. BASRIB

Back to http://marudutsihombing.wordpress.com/natal/ (Kutipan sumber)

 

Apa Itu KIMIA,..???

Apa Itu Kimia?

Bila kita mendengar kata kimia, apalagi kata bahan kimia, mungkin kita menjadi apriori. yang terbayang di benak kita adalah bahan yang harus dihindari karena berbahaya, beracun, bahkan bisa meledak. Padahal sebenarnya kita akrab dengan kimia, akrab dengan bahan kimia. Bahan kimia ada dimana- mana, kita tidak bisa hidup tanpa bahan kimia. Bahkan, kita tidak akan ada jika tidak ada bahan kimia. Mengapa? Karena tubuh kita sebenarya adalah bahan kimia.

Sikap alergi kita terhadap istilah kimia/bahan kimia memang tidak bisa dipersalahkan begitu saja. Karna di masyarakat istilah ini telah mengalami penyempitan arti. istilah bahan kimia biasa digunakan untuk bahan-bahan buatan (sintetis) yang berbahaya. Sehingga muncul istilah bahan alami sebagai lawan dari bahan kimia. Dalam ilmu kimia, yang dimaksud dengan bahan kimia adalah semua benda yang ada di alam ini (termasuk di jagat raya).

Catatan: Bahan kimia/benda/zat/materi adalah segala sesuatu yang memiliki massa dan menempati ruang (memiliki volume). Contoh: udara, air, batu, kaca, makhluk hidup, planet, bumi, bulan, matahari, dll. (termasuk bahan kimia sintetis tentunya).

Maksud dipublikasikannya tulisan ini adalah untuk sharing agar lebih mengenal dan memiliki gambaran umum tentang ilmu kimia. Akan tetapi, berhubung penulisnya bukan ahli kimia, kami harap kemakluman dari para pembaca sekalian yang budiman, baik hati, dan tidak sombong.

Ranah/Keluarga

Seperti kita ketahui bersama, kimia berada pada ranah ilmu pengetahuan alam. Ini berarti, kimia bersaudara dengan biologi dan fisika. Karena berada pada ranah ilmu pengetahuan alam, maka ilmu kimia bersifat empirik.

Asal Kata

Berbeda dengan biologi yang berasal dari bahasa Yunani, istilah kimia berasal dari bahasa Arab: Al-Kimiya yang memiliki arti perubahan benda/zat. Jadi jangan heran jika dalam pelajaran kimia kita akan menemukan istilah-istilah berbau bahasa Arab, sebut saja: al-kana, al-kena, al-kuna, al-dehid, al-kanon, al-kohol, dll. Karena berasal dari bahasa Arab, maka kimia memiliki teman satu angkatan/generasi antara lain: Al-jabar, Al-goritma, dan Ar-ritmatik.

Definisi Umum

Secara umum ilmu kimia didefinisikan sebagai: ilmu yang mempelajari perubahan zat dan energi yang menyertainya.

Perubahan zat yang dimaksud adalah perubahan yang menghasilkan zat jenis baru. Misalnya pada pembakaran kayu, kayu akan berubah menjadi arang. Energi yang dimaksud adalah energi yang menyertai perubahan zat tersebut, apakah melepaskan energi (biasanya berupa panas) atau memerlukan energi.

Perubahan wujud (mencair, meleleh, menyublim, dsb) bukan termasuk perubahan kimia. Es batu yang dipanaskan akan mencair, kemudian lama-kelamaan menguap, bukanlah perubahan kimia. Hal ini dikarenakan tidak terjadi perubahan zat, dengan kata lain zatnya tetap, yaitu air (H2O). Perubahan yang terjadi hanyalah perubahan wujud, yaitu : air es (padat) – air (cair) – uap air (gas).

Definisi Singkat

James E. Brady menuliskan definisi ilmu kimia sebagai: ilmu yang mempelajari bahan kimia .

Terus terang saya lebih suka definisi yang ini, karena lebih simpel dan mengena. Jadi yang dipelajari tidak harus berupa perubahan zat, tapi semua hal tentang bahan kimia. Misalnya, di kimia ada materi tentang peningkatan titik didih (sifat koligatif larutan) yang tidak terjadi perubahan zat sama sekali. Ingat: perubahan wujud (mencair, mendidih, dll) bukan termasuk perubahan kimia, melainkan hanya perubahan fisika biasa (bukan berarti fisika ilmu yang biasa-biasa aja, lho).

Tujuan

Tujuan awal para ahli kimia adalah ingin merubah batu menjadi emas. Atau dalam bahasa kerenanya: “To change rock into gold”. Meskipun tujuan tersebut sampai saat ini belum kesampaian, tapi para ahli kimia berhasil menemukan zat-zat baru yang berguna bagi kehidupan manusia dan jauh lebih berharga dari emas. Sebut misalnya penemuan berbagai jenis polimer yang dapat digunakan untuk pembuatan plastik, kain, pipa pralon, karet sintetis, dll.

Kimia Disekitar Kita

Nah, bagaimanapun, ternyata kimia, dan bahan kimia sudah sangat akrab bagi kita semua. Asal kita jangan membayangkan yang aneh-aneh, seperti bahan-bahan kimia yang ada di laboratorium kimia (bersyukurlah yang belum punya lab kimia, tidak membayangkan yang aneh-aneh). Tubuh kita terdiri dari bahan kimia, penyusun tubuh makhluk hidup adalah karbon (C), hidrogen (H), oksigen (O), dan lain-lain. Kita bernafas menghirup bahan kimia, yaitu oksigen (O2). Kita mendapat energi dari bahan kimia (makanan yang kita makan). Kita melepaskan bahan kimia (melalui ekskresi, sekresi, dan devakasi), antara lain:

  • Air (H2O), dari urine, pernafasan, keringat, air mata (baik karena sedih, bahagia, maupun pura-pura).
  • Urea, dari air seni/urine (bisa dimanfaatkan untuk pupuk).
  • Gas belerang (SOx), dari buangan gas (tidak usah jauh-jauh ke gunung kapur kalo cuma cari belerang).
  • garam dapur (NaCl), dari pengeluaran air liur (ini sebabnya kakek nenek kita banyak yang memanfaatkan air liur untuk mengobati luka, biasanya dicampur daun singkong).
  • Karbon dioksida (CO2), dari pernafasan.

Kehidupan kita pun sangat tergantung dari bahan-bahan kimia sintetik, misalnya:

  • Plastik, merupakan bahan yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Ketika belajar di kelas, kita memanfaatkannya dalam bentuk spidol, ballpoint (pulpen), dll. Bayangkan jika kita tidak mengenal plastik, maka kita terpaksa memakai bulu unggas untuk pena. Plastik juga sangat akrab dalam kehidupan sehari-hari kita, baik untuk sarana pengangkut (kantong plastik), maupun untuk perabot (kursi, container, dll).
  • Kain, yang dimaksud disini adalah kain yang berasal dari bahan sintetis. salah satu cirinya, kalau dibakar akan lengket seperti plastik. Jika kain sintetis belum ditemukan, kita tak mungkin bisa ke sekolah dengan berseragam, karena terbatasnya stok kapas yang ada di alam.
  • Sabun juga merupakan bahan kimia sintetis yang sering kita gunakan.

Ringkasan

  • Kimia, dan bahan kimia bukanlah hal yang asing asing bagi kita.
  • Ilmu kimia adalah ilmu tentang alam disekitar dan di diri kita. Bahan kimia melimpah di alam, termasuk raga yang kita miliki.
  • Hidup kita sangat tergantung pada bahan-bahan kimia.
  • Bahan kimia ada yang alami dan ada yang sintetis.
  • Belum tentu bahan kimia alami lebih berbahaya dibanding bahan kimia sintetis.

By. Basilio Ribeiro, ST

 

Lihat pada Link dibawah ini : [Laporan Skripsi Tek. Kimia]

http://www.scribd.com/doc/59335293/Pra-Rancangan-Pabrik-Biodiesel-Dari-Biji-Jarak-Pagar-Dengan-Proses-Ozonisasi?secret_password=2f6018r13uxa2qehm0qg

Klik di link dibawah ini untuk melihatnya :

http://www.scribd.com/doc/59337365/Pembuatan-VCO-Murni-Dengan-Metode-Aerasi

Klik di link dibawah ini untuk melihatnya :

http://www.scribd.com/doc/59337913/Pembuatan-Tinta-SPIDOL

Klik aja di link dibawah ini :

http://www.scribd.com/doc/59338252/Pembuatan-Tinta-Inkjet-Refill

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.